Trending

Tanya & Jawab

Blog

Galeri

Teman jalan

Tour & Travel

Tujuan Wisata

Rekreasi Murah Meriah di Taman Balekambang

boncel
boncel, pada 21 Okt. 2010, 6.15
di Tanya & Jawab

REKREASI menjadi bagian penting untuk menjaga fisik dan jiwa agar terhindar dari stres dan penat akibat rutinitas sehari-hari. Rekreasi tak selalu butuh dana besar. Dengan biaya murah Anda pun bisa berekreasi di Taman Balekambang, Solo, misalnya.

Pilihan wisata murah berkualitas tidaklah banyak. Karena itu, Anda harus pintar mencarinya terlebih bila yang dicari adalah objek wisata yang cocok bagi seluruh anggota keluarga. Taman merupakan salah satu objek wisata yang bisa dijadikan pilihan.

Alasannya, ruang terbuka memberi kesempatan bagi anak-anak untuk lebih leluasa bermain di alam. Apalagi kalau taman tersebut dilengkapi arena bermain anak dan berbagai jenis satwa atau botanical garden. Alhasil, orangtua refreshing, anak-anak bisa belajar tentang lingkungan, sementara kantong tidak jebol.

Konsep wisata murah meriah, tapi multimanfaat inilah yang saat ini dikembangkan Pemkot Solo di Taman Balekambang. Tempat ini dulunya merupakan taman keluarga raja Mangkunegaran. Namun sempat terbengkalai beberapa tahun, akhirnya pemkot memutuskan untuk memolesnya menjadi taman kota.

Taman Balekambang memiliki ratusan jenis tanaman langka. Beberapa tanaman usianya sudah mencapai ratusan tahun sehingga sangat rindang. Suara kicau burung liar terdengar saling bersahutan di pepohonan yang besar. Sementara hijaunya rerumputan menjadi makanan sehari-hari sejumlah rusa yang dilepas bebas. Tak heran, pengunjung bisa memberinya makan atau sekadar menyentuhnya.

Di taman ini juga ada dua kolam yang masing-masing terdapat patung perempuan di tengahnya, yakni Partini dan Partinah. Satu kolam berukuran besar dan satunya lagi berukuran kecil. Para pengunjung bisa duduk santai di tepiannya sembari memberi makan ikan-ikan yang jenisnya beraneka ragam.

Menyusuri taman melalui jalan setapak yang ditata rapi, pengunjung dapat menikmati kesejukan layaknya yang dirasakan keluarga Kadipaten Pura Mangkunegaran pada zaman dahulu. Kursi-kursi bernuansa etnik diberbagai sudut taman siap menjadi tempat beristirahat setelah kaki lelah melangkah.

Taman Balekambang telah menjelma sebagai lokasi tujuan wisata baru di Solo, meski proses penataan baru rampung sekitar 40 persen. Tiap hari puluhan muda-mudi bercengkerama menghabiskan sebagian waktunya di sana. Tak sedikit pula keluarga besar yang datang rombongan sekadar duduk-duduk di taman.

Keluarga Tarigan Sembiring, salah satunya. Perempuan berusia 60-an tahun itu datang bersama sanak keluarganya yang berjumlah tujuh orang. Warga Siantar, Simalungun, Sumatera Utara, itu baru pertama kali mengunjungi Taman Balekambang. Di tempat itu mereka menghabiskan waktu untuk bersantai di atas tikar yang dibawanya.

“Kebetulan ada anak saya yang pindah ke Mojosongo, Solo. Ini hari keempat saya berada di sini,” ujar Tarigan.

Meski baru pertama kali, kesejukan taman memberi kesan tersendiri baginya. Salah seorang putranya bahkan sampai ketiduran di bawah rerindangan pohon.

“Tempatnya enak. Sejuk, banyak pohon dan tidak ada aroma yang tak enak. Jadi kami betah di sini,” katanya sembari menunggui cucunya yang sedang asyik bermain.

Bagi Tarigan, berwisata ke taman bukan aktivitas yang baru. Sebab, di daerah tempat tinggalnya juga terdapat taman serupa bernama Taman Bunga.

“Di sana juga ada yang seperti ini. Orang kalau mau masuk pada hari biasa gratis, tapi kalau pas ada acara tertentu pakai tiket,” ceritanya.

Sementara itu, Veronica, 15, warga Mojosongo, mengaku beberapa kali mengunjungi Balekambang. Tidak hanya ketika sendiri maupun bersama teman, tapi taman itu telah menjadi salah satu tujuan wisata favorit keluarganya.

“Kalau liburan, keluarga sering ke sini,” sebutnya.

Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kota Solo Purnomo Subagyo menuturkan, pemkot masih berupaya melakukan penambahan koleksi tumbuhan dan satwa. Penambahan satwa sejauh ini masih terkendala status Balekambang yang belum termasuk tempat konservasi. Karena itu, binatang yang ditambahkan selama ini lebih bersifat satwa yang tidak dilindungi, seperti merpati dan angsa.

Selain menyajikan kesejukan, tempat itu juga memiliki sarana untuk menggelar seni pertunjukan, baik indoor maupun outdoor. Masyarakat bisa mengakses fasilitas- fasilitas tersebut.

Taman itu tak hanya membuat jatuh hati masyarakat biasa. Musikus Iwan Fals pun dibuatnya kepincut. Dia bahkan sempat berpikir untuk bisa menggelar pentas di tempat itu. Namun, tidak diperbolehkan Wali Kota Solo Joko Widodo karena khawatir akan merusak taman.

“Luar biasa, di tengah kota masih ada taman seperti ini,” kata Iwan ketika mengunjungi tempat itu beberapa waktu lalu.
(Koran SI/Koran SI/ftr)

Sumber: Okezone.com


Silakan login atau mendaftar untuk mengirim komentar

© backpackerindonesia.com