Trending

Tanya & Jawab

Blog

Galeri

Teman jalan

Tour & Travel

Tujuan Wisata

New Year Eve 2013 in Baduy , Indonesia: Day 1 (Dec 30, 2012)

Astari Rahmaniar Putri Hartanto
Astari Rahmaniar Putri Hartanto, pada 7 Jan. 2013, 14.01
di Blog

Rewrite from my own blog:
http://astarirahmaniarputrihartanto.blogspot.com/

Udah lama banget gue pengen share di blog gue yang terbengkalai ini, tapi ga kesampean mulu gegara faktor "M". Haha apalagi kalau bukan MALES hahaha.

Okay, berhubung kalau share tentang hidup gue, pasti lo pada bakalan nguap, jadi gue share jejak nge bolang gue aja deh, walaupun tripnya udah agak basi.

Well, jadi tahun baruan 2013 kemarin, gue punya cara baru buat tahun baruan. Literally, gue bukan tipikal party lover dan bukan juga orang yang suka buat ngerayain tahun baru secara lebay. Kebalikannya, gue sering keganggu sama suara petasan dan kembang api yang gak berhenti ampe adzan subuh (-_-). So, tahun baru kali ini, gue menepi ke ujung pelosok kabupaten Lebak, Banten! Hell yeah, new year in Baduy! Berangkat tanggal 30 Desember 2012, pulang 1 Januari 2013.

Sebenernya, ini bukan kali pertama gue ke Baduy. Ini perjalanan ketiga gue, mengunjungi suku indigenous ini yang buat gue cukup eksotis. Dua kunjungan sebelumnya, gue pergi sama genggong bolang gue. Nah, untuk trip kali ini, awalnya gue pengen solo trip ke sana, berhubung temen-temen gue pada pengen tahun baruan di Jakarta aja, terus ada satu temen gue yang belum bisa mastiin ikut atau gak. Kebanyakan sih alasannya udah ada acara, ada juga yang mau party lah, ada juga yang mau ke car free night di Sudirman yang katanya bakal ada 7 panggung -__-. Doooh males banget tahun baruan di Jakarta.

So that, gue berencana solo trip ke Baduy. Tapi, gue agak ngeri di elf nya, takut gue diculik *siapa juga yang mau nyulik haha. Finally, saat itu gue update status di FB, curhat tentang kegalauan gue yang mau solo trip ke Baduy. And then, ada senior gue (Mbak Agnes) yang tiba-tiba interested. Hurrraayyy! Gue langsung jelasin ke dia kalo di sana kita bakalan jalan berjam-jam, ga ada listrik, ga ada kendaraan, ga boleh sabunan, dan shampoan, dan yang paling utama, gak boleh foto-foto begitu masuk Baduy Dalam. Akhirnya, dia nyanggupin. Yuhuuu jadi juga tahun baruan di Baduy walau cuma berdua, cewek-cewek pula! Gak apa-apalah, bismillah aja.

30 Desember 2012

Jam 4 subuh gue mulai prepare semua barang bawaan gue. Berikut gue rinci barang-barang apa yang segaknya mesti dibawa pas ke sana (buat individu):

-Sarung (buat nutupin lo pas mandi di kali);
-Tissue basah buat gantiin sabun mandi (tapi sampahnya jangan dibuang sembarangan ya);
-Trash bag (biar gak nyampah sembarangan);
-P3K;
-Sleeping bag;
-Senter/Head lamp/Emergency lamp;
-Payung;
-Ponco (ini wajib bangetttt!);
-Jacket;
-Kaos kaki;
-baju ganti;
-Sarung tangan.

No soap, no shampoo, no detergent!

Jam 5 subuh, si Ubay (temen gue yang belum mastiin bakal ikut atau gak), akhirnya bilang dia mau ikut. Haha last hours decision. Akhirnya kita bertiga (Gue, Mbak Agnes, dan Ubay) janjian jam 7 di stasiun Tanah Abang. Tapi perjalanan gue kali ini kayaknya agak sedikit penuh drama. Ceritanya gue ketinggalan Commuter Line Tanah Abang. Yang bikin nyesek itu, kereta baru jalan pas gue nyampe peron! Kereta berikutnya baru ada setengah jam lagi. Yaudah gue putusin buat naik CL jurusan kota dulu, baru sambung yang ke Tanah Abang dari Manggarai. Gue sampai di Manggarai jam 7:00, padahal kereta Rangkas Jaya yang bakal ngangkut kite ke Rangkas Bitung, berangkat 7:40 seinget gue. 15 menit gue tunggu itu CL gak dateng juga. Frustrasi gue. Akhirnya karena kepepet, gue naik ojek dari Manggarai ke Tanah Abang. Terbuang lah duit gue Rp 25.000 (ngooooks!).

Jam 7:30 akhirnya gue sampe di Tanah Abang dengan rambut acak-acakan dan sambil lari-lari. Akhirnya gue ketemu sama Ubay dan Mbak Agnes yang udah pada nyampe (Maaf terlambat ^.^v). Ternyata kereta Rangkas Jaya udah dateng, dan udah penuh banget pas gue nyampe di peron. Akhirnya, kita bertiga ga kebagian duduk. Padahal dua trip gue sebelumnya, di Rangkas Jaya ini gak ada yang berdiri. Soalnya, ini kereta judulnya express walaupun cuma Rp 4000 perak hahaha. Kayaknya sih gegara peak season, mau tahun baru jadinya penuh. Oh iya FYI sekarang juga ada kereta executive Kalimaya menuju Serang, yang juga berhenti di Rangkasbitung, harganya Rp 20.000. Tapi gue gak tau jadwalnya dan gak minat naik, selama badan gue masih fit :P

Jam 9:30, kita nyampe di stasiun Rangkasbitung. Sebelum lanjut perjalanan, kita pada belanja bahan makanan dan kebutuhan lainnya di Pasar Rangkas yang letaknya sebelahan sama stasiun. Di Baduy kaga bakal ada warung atau apa-apaan. Jadi, tips dari gue, belilah logistik kalian dulu entah kalian beli di Pasar Rangkas semua, ataupun yang udah bawa dari tempat kalian. Supaya gak banyak nyusahin orang Baduy nya. Lagian juga mereka ga biasa makan pake lauk pauk dalam kesehariannya.

Segaknya, beli lah tempe, cabe, bawang-bawangan, telur, bumbu dapur, mie instan, ikan asin (orang-orang Baduy suka banget ikan asin, ga ada salahnya lo beli beberapa kilo untuk kemudian lo bagiin untuk orang-orang di sana, sekalian buat logistik makan kalian di sana. Kemarin gue beli 2Kg, gue bagi 8 bungkus. 2 Kg nya Rp 32.000) dan kecap supaya perut kalian aman pas di sana. Boleh juga beli kangkung buat makan malam. Dan yang gak boleh lupa, adalah beli air! Dan biar seru, beli kembang api (bukan yang meledak-ledak tapi). Jangan lupa juga beliin anak-anaknya permen, kemarin gue beli Yupi 3 bungkus, serta Garuda Tingting buat dibagiin ke anak-anaknya. Kalo ibu-ibunya bakal seneng dikasih mute-mute.

Kelar belanja, kita naik angkot menuju terminal Aweh. Naik dari depan stasiun, samping rel. Ongkosnya Rp 3000. Sampai di terminal Aweh, menuju Baduy ada dua jalur yang bisa dipakai. Bisa naik elf jurusan Ciboleger, atau naik elf jurusan Parigi. Tapi gue milih yang ke jurusan Parigi, untuk selanjutnya turun di Pasar Karoya, ongkosnya Rp 25.000.

Jam 12:30, kita udah sampai di Pasar Karoya. Sesampainya di sana, teman-teman dari Baduy belum pada dateng di titik penjemputan yang udah disepakati. Oh ya, karena gue udah 2 kali keluar masuk Baduy, gue udah cukup akrab sama anak-anak Baduy Dalam. Jadi tiap gue ke sana, biasa mereka pada jemputin kita buat nemenin masuk ke Baduy Dalam, sambil bantuin kita sepanjang perjalanan. Perjalanan dari Pasar Karoya sampai ke Kampung Cibeo, bisa ditempuh 1,5-3 jam. Dari pasar Karoya ke perbatasan Baduy, kita mesti jalan dulu sekitar 45 menit. Kawasan Baduy, ditandai dengan jembatan Cijahe dan tugu selamat datang.

Kali ini ditempuh dalam 3 jam, karena jalan yang sangat licin karena hujan (Pas kunjungan kedua, gue trekking 1,5jam doang loh ehehe).

. Oh ya, gak ketinggalan ritual yang gak boleh lupa tiap ke Baduy: BUKA SEMUA ALAS KAKI dan mencoba rem tancap jempol ala orang Baduy.

Selagi masih di kawasan Baduy luar, kita juga foto-foto pemandangan dan orang Baduynya sendiri. Apalagi gue bawa 2 "turis" yang baru pertama kali masuk Baduy hahaha.

Pas udah sampai di perbatasan Baduy Dalam, ritual foto-foto harus segera dihentikan (padahal banyak peristiwa yang seharusnya diabadikan :'( termasuk ketika gue kepeleset 3 kali di tempat yang sama dengan berbagai gaya).

Sekitar jam 4an kita sampai di salah satu kampung Baduy Dalam, tempat kami menginap: Cibeo. Baduy Dalam sendiri terbagi atas 3 kampung: Cikeusik, Cikertawana, dan Cibeo. Menurut gue, yang paling ramah dan terbuka penduduknya adalah penduduk di Cibeo ini. Bahkan lo bisa ngomong pake dialek Betawi sama mereka. Slang slang masa kini juga mereka update banget lho. Macam

"Terus gue harus bilang wow?!"
atau
"Masalah buat lo?"
Diajak ngomong gue lo pun, mereka ngerti. Hadooohh dasar anak baduy jaman sekarang. hal ini juga yang bikin dua temen gue menganga. Karena dalam fikiran mereka, Baduy itu benar-benar terasing dan lain sebagainya. Makanya, gue nyebut para Baduy Gaul itu dengan sebutan BBB (Bukan Baduy Biasa).

Malam itu, kita nginep di rumah Ayah Krek Krok. beberapa orang baduy yang tau perihal kedatangan gue, akhirnya berdatangan ke rumah Ayah, yah kira-kia 8-10 orang lah. Nah pas jam makan malam, gue pun masak di dapur, dibantuin sama si Julay, adeknya Krek Krok (Anaknya Ayah Krek Krok juga pastinya). Jadi di sana tuh manggil bapak-bapak nya tuh, bilangnya Ayah lalu diikuti dengan nama anak pertamanya. Kalo buat ibu-ibunya manggilnya "ambu" terus belakangnya pake nama anaknya. Menu malem itu, kita bikin mie godok, sambel kecap, ikan asin. Mantappp! Sayangnya ga ada fotonya berhubung ga boleh foto-foto di Baduy Dalam. Sehabis makan, yang dateng ke rumah Ayah makin banyak aja, pada ngajakin ngobrol. Sebenarnya, gue udah capek banget dan ngantuk. Mbak Agnes udah tidur duluan. Tinggal gue dan Ubay, yang bertahan. Sampai akhirnya jam 10 malem, pada pulang. Aaaah akhirnya bisa istirahat juga.

Oh iya, ini gue rinci pengeluaran gue-individu-di hari pertama (gue minus, pengeluaran ojek ya, karena itu pengeluaran gak biasa hehe)

Ongkos Commuter Line, UI-Tanah Abang Rp 8.000
Patungan logistik (Makan, kembang api, oleh-oleh u/ orang Baduy) @ Rp 97.000 (Bisa lbh dihemat,)
Ongkos ke Aweh Rp 3.000
Ongkos ke Pasar Karoya Rp 25.000
Ongkos KRD Rangkas Jaya Rp 4.000
__________________+
Rp 135.000

Day 2 dan day 3, lanjut lagi nanti yaa :)


Silakan login atau mendaftar untuk mengirim komentar

my_fa2
my_fa2
my_fa2 Newbie
pd. 14 Mei 2014, 14.17

mau nanya neh, untuk ksana lewat cijahe bisa ke baduy luar ga??? pengen foto2,soalnya klo di baduy dalam kan ga blh foto... klo mau ke jembatan akar bisa g klo lwt cijahe???

Suka 0
Astari Rahmaniar Putri Hartanto

Sorry baru baca reply nya. Sebenarnya sih ngasihnya seikhlasnya ya. Masuknya dari pintu Cijahe aja jadi gak usah lewat retribusi di Ciboleger. Jarak masuk ke dalam pun lebih dekat dan cepat waktu tempuhnya. Kalo masalah rumah, kami biasa ngasih 50 buat tiap rumah tempat nginap. Nah biasanya rumah yang kita inepin itu, yang punyanya bakal jemput kita di titik penjemputan. Hubungin aja Sapri 087773086597. Dia anak baduy dalam gaul heheh. Bilang aja temannya Riri pasti pada tau kok

Suka 0
Yuliani B. Hakim
Yuliani B. Hakim
Yuliani B. Hakim Newbie
pd. 11 Jan. 2013, 16.33

Kak, kalo untuk pertama kalinya kesitu, nyari guidenya gimna trus kalo dstu kan katanya nyewa rumah itu berapaan?
Mohon petunjuknyaa.. :bingung:

Suka 0

© backpackerindonesia.com