Trending

Tanya & Jawab

Blog

Galeri

Teman jalan

Tour & Travel

Tujuan Wisata

diary bete yg mematikan

rizkiramadhani
rizkiramadhani, pada 8 Jan. 2013, 10.09
di Blog

kira-kira gitulah judulnya, ga tau mau narok dimana ya gw tarok disini aja :victory:

Diery bete yang mematikan...
Pu, kata yang membuatku semangat sekali untuk merasakan dunia kerja yang nyata. Sampai semua kebutuhan telah saya siapkan jauh sebelumnya.
Kamis sore, perjalanan menuju kota Bandung dimulai dari Bandar Lampung. Packing pakaian dan lain-lain saya lakukan sekitar jam empat sore di kosan. Sebelumnya saya dan teman saya mengganti gear motor jupiter yang akan kami gunakan menuju Bandung. 175 ribu melayang begitu saja, dan mengambil laundyan yang telah saya masukkan lima hari sebelumnya. Packing semaksimal mungkin merupakan pilihan yang tepat, mengingat perjalanan yang akan kami tempuh menggunakan motor. Membawa pakaian seperlunya dan menjadikannya menjadi satu cariel gede dan satu bodypack merupakan bawaan yang berat, ditambah lagi satu bodypack yang akan dijadikan tempat laptop nantinya. Perjalanan dimulai sehabis magrib, dengan berboncengan membawa tas yang berrat sempat menyulitkan kami dalam perjalanan beberapa menit pertama. Setelah menentukan posisi tass yang paling baik kami lanjutkan perjalanan menuju Bakauheni. Macet di kota menambah panjang perjalanan yang akan ditempuh. Namun dengan semangat yang tak lekang perjalanan sampai di Bakauheni.
Duh capek...suekali sehabis naek motor dua jam, bertemu dengan Leo dan Edy yang juga akan ke Bogor menambah teman dalam perjalanan ini. Singkat kata singkat cerita tapi masalah duit kok gak ada singkat-singkatnya ya. Motor parkir di kapal ferry. Menuju restaurant kapal menjadi pilihan karena tidak ada pilihan, dalam hati sih nyari yang gratisan.hehe(room kapal biasanya mempunyai tarif sendiri tergantung kelasnya). Serrr suara pintu terbuka, masuk langsung narok tas dan duduk, “silahkan masuk” kata awak kapal yang bekerja dibagian restaurant. Kalau gua baca pikiran tu awak sih biar dapat pelanggan, (hmm emang eke cowok apaan) benar dugaan gua dia langsung menawarkan diri, eh menu yang ada. Dengan gaya seorang wisatawan yang banyak uang kami langsung mesen menu special. Huuuhhhebat. “Kopinya dua bang”, hahaha(Maksud special di sini satu gelas dua orang). Dalam hati si abang yang tak terungkapkan mungkin tersirat pertanyaan yang apabila gua diposisi dia juga akan bertanya hal yang sama, ” kok kopinya Cuma dua, kan orangnya empat”. Gak lucu ya.
Hahahahahahaha, suara ombak keluar dari mulut kami. Ngoceh bau menyan atau yang disebut Ngobau terdengar dari sudut gelap kapal, setelah diselidiki ternyata yang ngobau itu adalah empat pemuda kere yang sedang duduk di meja sebuah restaurant kapal(yang menyediakan karaukean yuk). Dasar pemuda, seenak jidat ngobrolnya...gak tau apa orang lain terganggu karena suara fales kalian. Dan akhirnya, diingat-ingat ternyata,” apa????” Ternyata pemuda yang tadi adalah kami sendiri...woi siapa yang ngatain kami pemuda kere yang ngobrol seenak jidat tadi?? Rasa marah berubah jadi malu setelah ku ingat diriku yang tak punya apa-apa...ternyata bener apa yang dikatakan si penulis..hikz hikz...
“Hhhuuuuaaaaaaaahhhhh, nyam nyam....”
Ngantuk kebanyakan begadang bikin perasaan deg- degan, rasa ngantuk berat menerpa diriku. Namun temen-temen yang lain keliatannya belum ngantuk juga. Dengan rasa mengimbangi gua singkirkan jauh-jauh rasa ngantuk yang ada dalam jiwa dengan ngobau lagi ngobau lagi. Huhhh, “ kok belum ngantuk juga sih diaorang nih?”, pertanyaan yang tak bisa dijawab kalau gak ada pilihan gandanya. (sebenarnya sih malu, kalau sempet ketiduran di depan mereka. Apa coba yang akan dikatakannya bila ngeliat gua tidur, “hahahahaha, ngantuk yaaa???? Masa pemuda berbadan gelap gak kuat begadangan.. emang gak bisa nahan lagi ya?? Hahahahahahah”).
Mata sayup- sayup tetep gua pertahanin, gua gak mau dikatain gak kuat. Berlahan rasa ngantuk menghillang, senengnya hatiku...masih seperti tadi, apa??? Ngobau...
Kapal semakin dekat dengan pelabuhan Merak Banten, walau kapal sempet berhenti di tengah laut. (sebenarnya gak ditengah laut sih, masih deket pelabuhan kok). “Dereng dereng”, suaranya kayak kenal, oh ternyata emang kenal, suara kenalpot motor bergemuruh dengan garang seolah tidak sabar lagi untuk melaju. Lepas landing gas langsung dipencet, (kok dipencet sih, emang lu kira jerawat dipencet-pencet...)
Lagak seorang pembalap profesional motor dikebut seperti para pembalap dalam moto GP( korban tivi niy anak), baru beberapa menit melaju eh terdengar suara kroncongan. Tau-taunya gw laper, huh sakit sakit....
Tetep dengan beban berat ala kadarnya menambah berat perjalanan yang kerasa diatas pikulan gw. Serong kiri serong kanan tapi belum pernah serong ke rumah istri orang, motor menjerit sejadi-jadinya ketika melihat jalan jelek daerah Serang dan seterusnya. Huh, jalan apaan nih jelek bener, kalau dilihat di peta mungkin jalan ini gak terdaftar sebagai jalan lintas negara Indonesia. Secara jalan di Indonesia bagus dan mulus semua(eh kebalik ya?).
ssssssssssssssssEeettttt....
Suara motor berhenti mendadak ketika melihat warung tenda pecel lele, tanpa ragu-ragu langsung saja mesen pecel lele (walau sebenarnya saya juga seorang tukang pecel yang suka mecel pada malam hari apalagi kalu udah gak mandi dan keringetan,,huh makin mantap ulekannya kalau begini keadaannya, mungkin kalian juga pernah mecel tanpa anda sadari).
Aduhh, belenggu menyerang daerah bawah perutku...gue kebelet pipis...
Langsung dah nanya ma tukang bangunan, bukan ding tukang pecel lele.
“a’ kamar mandinya sebelah mana?” tanya ku dengan tangan meremes mie instan pake sosis gede.
“kamar mandi gak ada mas, tapi kalau mau pipis di samping aja ada airnya kok” jawab si kisanak.
Langsung tanpa mikir panjang gw kebelakang, taunya tempat yang dibilang si bapak Cuma tempat cuci piring yang berbentuk kotak dari semen dan kran air di sebelahnya, karena tidak bisa nahan lagi, gw keluarin sosis dari tengah-tengah mie instan tadi menjulur keluar...
Cccuuuuuuuuurrrrrrrrrr...........
(Airnya terpental kemana-mana... bodo’ gw kebelet)
Suaranya begitu menyejukkan hati seperti suara pancuran di tengah sepi yang merdu..
Ahhhh... legah bener karena gak pipis dalam celana, sambil menikmati penantian yang tertahan gw masih dalam keadaan pi**s tiba-tiba gw denger suara cewek bernyanyi...bulu kuduk serta mie instan gw berdiri dan angin bertiup menambah serem keadaan... pengen cepet-cepet selesai pipis tapi si adik belum juga menyelesaikan tugasnya. Rasa takut semakin menjadi saat suara semakin terdengar mendekat. Udah dah daripada pingsan ngeliat yang aneh-aneh gw udahin pipis gw dan langsung kedepan... anjiiiiiiiiiiiiiiing , taunya suara cewek tadi suara banci yang sedang lewat warung pecel... taiiiii bikin gw takut aja tu banci..
Hidangan selesai, langsung tancap gas..tanpa baca doa, tanpa mikirin harganya berapa, tanpa mikirin ada racun apa gak, santapan tersisa durinya saja dalam hitungan detik...kalu mau dibuat statistik nih, seperti ini kenyataannya
Kesepiringan Pecel Lele VS keseriusan Rischy Gantengnya mengalahkan artis papan kuburan
Suapan pertama nasi pake sambel n lele detik pertama oleh Rischy
Nasi habis setengah detik ke 29 rischy
Lele tinggal kepala detik ke 35 rischy
Butir-butir nasi terakhir detik ke 41 rischy
Tendangan pinalty kepala lele detik 47 rischy
Dan hasil pertandingan menyisakan duri-duri lele pada akhir injuri time(andai wasit berbaik hati nambah waktu sepuluh detik lagi duripun tak akan tersisa).
Pada saat pertandingan telah usai, sang juri meminta bayaran sebesar sembilan ribu rupiah karena telah melakukan pelanggaran yang mengakibatkan melayangnya nyawa si lele.
“Tararengkiu a’. “ ucapan terakhir gw pada sang aa’. Dan aa’ pun menjawab” mangga”. Padahal gw gak mesen mangga.
Perut penuh lanjut perjalanan menuju Jakarta, rasa ngantuk menerpa kembali. Namun gw usir rasa ngantuk dari benakku dengan ilmu yang telah gw pelajari dari eyang guru persilatan lidah Indonesia saat gw masih duduk di bangku pinggir got dahulu kala.
Tangerang lewat, masuk DKI. Masih inget-inget lupa jalan jakarta eh taunya nyasar gak tau kearah mana. Muter-muter udah kayak oplet yang nyari penumpang, tanya sana sini coba jalan sana sini dan sampai lah di sana sini. Semakin bingung yang penting nyampe daerah Jaktim dulu dah baru dipikirin lagi mau kearah mana. Jaktim ketemu mampir di warung beli minuman botol(bukan miras loh),sambil nyantai dipinggir jalan sekalian nanya si bapak warung arah kali malang.
Daaaaaannn... langsung saja ikuti intrupsi si bapak, dan sampai juga di rumah ibu gw jam lima subuh kurang dikit. Santai sambil ngeteh enak juga nih. Fajarpun menunjukkan cahaya di ufuk timur, pagi semakin terang. Sambil ngobrol dipinggir got(udah kayak tikus got ya) kami “menunggu “oleh ridho Irama, tiba-tiba dari arah yang tidak jelas terlintas seorang penjual roti yang mendagangkan rotinya.
“roti.....roti....roti....” suaranya menggelitikkan telinga. Namun entah apa penyebabnya, kami yang mendengar suara tukang roti itu berteriak terdengar “ febry.....febry....febry....”
Sejenak kami terdiam menyatukan keputusan, ternyata emang bener kami berempat mendengar si tukang roti menyebut nama seorang dari kami” febry”. Serentak kami tertawa dan ngakak sengakak-ngakaknya.hahahahahahahaha...
Tidak lama kemudian terdengar lagi ”edii....edi....edi...”. kami kembali terdiam dan menyatukan pendapat apa yang diteriakkan si tukang roti. Dan emang kami berempat mendengar dia memanggil edi. Hahahahahaha serentak kami kembali tertawa, aneh sungguh aneh dah. Entah apa yang sebenarnya terjadi pada kami, bisanya mendengar suara roti jadi aneh begini. Huhhh...
Laptop dipacking otomatis nambah beban, huh semakin berat derita yang kami rasakan. Pamit ma semua langsung dah naek motor, dan di sele-sela pamitan tadi gw dikasih uang saku celana dalam sebesar....sebesar se se se se seratus ribu rupiah........ selamat anda mendapatkan hadiah utama dari tahapan bank Be C ak...hore senengnya hatiku turun panas demamku karena memikirkan duit di kantong plastik tinggal ribuan.
Langsung menuju bogor, dan sampailah pada saat yang berbahagia mengantarkan rakyat Indonesia ke depan pintu gerbang kota bogor. Macet sedikit karena ramainya peganja(pengguna jalan raya) yang lalu ilalang dan rumput liar. Rencana kami mau mapir di Mekarsari tourist Park untuk istirahat sampai letih lelah dan penat hilang, namun apa daya mau mapir, kami kelewatan 83 KM darinya. Berhenti di Mesjid Cisarua untuk smsan ma temen yang di Mekarsari, tak ada harapan untuk menyambung tali silaturahmi dengan Bagus yang di sana gw niat pengen ngelanjutin perjalanan. Gw liat kebelakang, enjimmmmmm si febry tertidur pulas di atas marmer mesjid yang dinginnya menusuk sate bokong gw. Huh..semakin bete gw dengan keadaan gw yang perih ini. Gw coba sms teman yang PU di Puncak, berharap gw bisa istirahat di sana nantinya. Sms terkirim sekejap langsung di bales berisikan “ gua masih di Lampung Lay, minggu baru ke Puncak Lay”(note: Lay adalah panggilan temen-temen gw di Lampung buat gue, karena seorang pemain film saolin china mirip dengan gue yaitu Jet Lay, Jet Lee pernah berkata bahwa dia sangat beruntung sekali mirip dengan gue,dikutip dari Majalah trend China;1999). Putus dah harapan untuk istirahat di Puncak. Gw bangunin si febry yang tidur bagaikan KEBO gor naek pesawat capeknya.
Sampai di puncak langsung mampir di warung pinggir jalan untuk sarapan dan makan siang(hehe, mahasiswa biasa sarapan dan makan siang dijamak biar hemat terus duitnya dipake main, kalau gini mah bukan hemat namanya ya gak?). mie re Bus antar kota antar propinsi menjadi menu pilihan gw mengingat dinginnya puncak yang membuat pikiran melamun jorok pengen gituan(eh eh eh, jangan ngeres dulu, pengen gituan di sini maksudnya pengen pipis loh, ayo ngaku pikirannya udah nyampe mana tadi?). Dan segelas kopi hangat yang muuuaaannteb. Kondisi fisik yang mulai capek membuat gw tiduran di kursi warung. Kopi dan mie udah ludes kebakar amarah laper perut gue, tiduran lagi malah gak bisa tidur. Udah lanjut aja ke bandung dah daripada kemalaman nyari kosannya, lanjut jalan eh taunya ketemu ma tempat PU Edi ma Leo di cipanas. Berpikir bisa istirahat kami hentikan laju motor di pom bensin samping balai Perikanan dan Kelautan Jabar. Kumpulkan pikiran untuk menghubungi mereka, hp lowbet dipaksa hidup untuk sms. Dan sms pun terkirim tanpa tau di bales atau tidak oleh edi Hp keburu mati total. Lihat kondisi sekitar ada saung untuk istirahat, dan tanpa menyia-nyiakan fasilitas yang ada. Bruuuukkk.. suara tas dan badan langsung telentang di saung, sekejap langsung tak inget apa-apa lagi terperangkap dalam tidur yang lelap seperti para sang penghipnotis yang menyihir ruang bawah sadar korbannya.
Selanjutnya cerita tidak dapat disajikan berhubung penulis sedang tidur.......ZzZzzzZzzzzzz
Mata tiba-tiba terbuka lebar dan pikiran melayang menuju pusat otak dan menangkap sinyal sekitar menjadikan gw teringat bahwa gw udah bangun tidur, tidak seperti pada lagu anak-anak yang liriknya bangun tidur kuterus mandi tidak lupa menggosok gigi habis mandi ku tolong ibu membersihkan tempat tidurku. Kalu gw ngelakuin hal seperti lagu di atas makin ribet urusannya, jadi gw langsung cabut aja daripada berurusan ma yang punya.hahahaha
Masih pengen ngubungi edi, kami mutusin beli pulsa dan charger sekalian numpang ngecas di counter tersebut. Tiba-tiba sesosok pengendara motor berboncengan mesra datang dari arah utara, gw liat semakin dekat semakin gw ngerasa kalau si pengendara motor gw kenal. Dan ternyata Leo dan Edi lah si pengendara motor itu. Alhamdulillah akhirnya orang yang telah terdaftar di DPO polsek setempat memunculkan hidungnya di depan kami, ngoceh sana sini dari sabang sampai merauke kami langsung menuju warung nasi, mengisi bahan bakar utama bersama. Akhirnya kami legah seperti legahnya habis boker yang ketahan dua hari dua malam, kami dipersilahkan untuk istirahat di tempat mereka. Hooooooreeeeee....
Hari makin gelap, dingin semakin membekukan langkah kaki. Di dalam sana kami bercanda tawa bersama, bahagia karena saling suka. Saling tanya jawab seperti ikutan Cerdas Cermat Muncrat Mencret, dan keliling di halaman balai yang di sana sininya kolam ikan. Dalam pikiran seorang ihsan seperti gw ini, tersirat ide yang tercetus bagaikan pemecah masalah, gw pengen mancing ikan yang ada di sini dan memanggangnya. Huh, itu hanya sebatas hayalan saja yang tidak akan jadi kenyataan. Karena ikan itu bukan milikku.hikz..hikz :’(
Ngobrol mengisi hari sambil ngerokok di pinggir kolam aktivitas gw malam itu menanti ngantuk yang akan segera tiba. Malam menunjukkan jam 10 malam, langsung saja kami menyusun formasi 5-5-5 dengan posisi bertahan agar tidak tersingkir ke lantai yang dingin dari atas kasur. Posisi tersusun kamipun siap bertanding melawan ngantuk yang melelapkan kami.
Pagipun tiba dan gw ngelihat sekitar gw, ternyata tinggal gw dan febry yang terakhir beranjak dari kasur, sedangkan yang lain udah selesai melakukan aktivitas PU mereka dengan para karyawan. Langsung saja gw bangunin febry, terus gw mandi bergantian. Tiba di kamar mandi, anjrriiiiiiiittt....gw langsung sedih melihat ke arah bawa. Ternyata ada sisa-sisa kepriaan gw yang membentuk sebuah pulau kecil di CD room gw,hikz hikz hikz... gw begitu sedih sekali karena tidak menikmati malam ini, gw tidak ingat dengan siapa gw melakukannya, gw telah ternoda malam ini, gw udah gak perjaka lagi, gw, gw, gw udah gak tau harus meminta pertanggungjawaban siapa.
Habis mandi ganti baju dan siap-siap cabut, naik motor dan langsung saja pamit. Mengingat beban yang berat gw pun meninggalkan Laptop di sini agar memperingan beban yang dibawa. Sedih hatiku untuk meninggalkan kenangan-kenangan selama di sini(blagu lu kayak udah setahun aja di sini, baru semalam tau).
Perjalanan baru telah dimulai, matahari semakin panas menyengat bagai seekor lebay, emang lebay ya kata-katanya. Cianjur sampai juga mengingatkanku pada lagu semalam di Cianjur, sarapan dan tancap lagi. Melaju sepeda motor di jalan yang berkelok dan padat, sesekali terlihat wanita-wanita di tepian yang membangkitkan gairah menggoda. Asap kenalpot bus, truk, motor serta debu-debu jalanan menambah tebal 2. 5 inch wajah gw(menurut badan survey Indonesia). Mata semakin memerah seperti orang mabok, tangan semakin kaku, pundak semakin sakit dan dingin, bibir semakin jontor, badan semakin bau, dan yang lainpun semakin-makin.
Tiba di Bandung, langsung menuju rumah sakit terdekat(pengennya, tapi kenyataannya langsung ke alun-alun). Sms temen buat nitipin barang, biar nyari kosannya gak nyusah-nyusahin. Masih saja sial lagi, dia gak ada di kosan, katanya sih lagi maen kesana kemari, biasa mejeng. Terpaksa tas dibawa kemana-mana. Nyari jalan Braga udah kayak nyari harta karun cuy, muter-muter seperti ayam jantan yang lagi merayu sang pujaan hatinya untuk melanjutkan keturunan bangsanya. Jalan Braga ketemu, masuk gang kecil depan dinas PSDA untuk mencari kosan(menurut otak tengah gw yang sudah diaktifkan, sudut kota besar biasanya menyediakan banyak kosan di setiap gang-gang kecil). Akhirnya benar juga, tanya kosan yang kosong, langsung check in(huh kata-katanya agak lebay dikit). Si Ibu ngeluarin senjatanya, selembar kwitansi dengan tulisan seperti yang ada pada kwitansi tersebut. Dan tidak mau kalah kami juga mengeluarkan senjata andalan, duit sebesar Rp. 340.000,- tanpa kembalian. Hahahaha pertandinganpun seimbang dan diakhiri dengan saling tukar senjata.
Pintu kamar dibuka langsung buang tas dan sepatu,tanpa beres-beres sebelumnya karena gw gak tau yang beres ama yang gak beres gimana bedanya. Tidur sejenak sampai magrib,(saya tidak menyebutkan kalau saya shalat di cerita ini, karena segala sesuatu ibadah yang dipamerkan akan mengurangi pahala ibadah tersebut). Habis magrib maen ke kosan teman daerah Dipati Ukur(gw gak tau jalan ini kenapa namanya sedemikian rupa, mungkin pada jaman dahulu kalaa ada seorang pati yang ingin menjahitkan celana dan sebelumnya diukur berapa gedenya). Karena udah pernah ke Dipati Ukur (pernah nyasar) kami langsung menemukan tu jalan. Tapi berhubung gw disuruh maen tempat saudara gw yang ada di Ciasem, maka gw coba- coba nyari jalan Ah. Yani. Dan ketemulah jalannya namun alamatnya gak ketemu (bagi yang menemukan tolong dikembalikan pada pemiliknya, telp. 0818 nyambungnya kapan-kapan). Wah hebatnya kami tersesat dalam gemerlap kota Bandung, dengan tekat pantang muter balik gw terus aja memainkan navigasi eeror ala gw untuk kembali ke jalan yang benar. Sangkin gak maunya gw muter balik arah gw nyasar malah ke daerah perbukitan yang gelap dan sepi mencekam. Buset dah, gw gak tau mau kemana ni jalan. Akhirnya dengan sangat sedih aku memutar balik arah motor aku untuk nurunin bukit, karena takut nyampe puncak cuy.. hahahahaha .. salutnya lagi, bagai seorang kesatria kami gak pake jaket. Katanya sih biar beradaptasi dengan Bandung yang sangat dingin. Tapi apa mau dikata, kami kedinginan bagai seekor kucing yang barusan kejebur kali Citarum. Badan yang hanya memakai kaos dan celana pendek semakin menggigil diatas motor. Bibir semakin gak karuan gemeteran, jari-jari serasa dijepit tang, mata semakin liar melihat cewek-cewek yang ada dipinggir jalan. Huu huu huu
Muter-muter seperti gasing pala pun pusing dan otak gak mau mikir lagi, langsung setelah bertahan dalam ketidakpastian kembali ke jalan dipati ukur. Sms temen dan ketemulah kosannya, langsung masuk cuci muka cuci baju dan cuci mata... hahahaha...
Bercanda tawa bersama, bahagia karena saling kangen (ngarep). Setelah waktu habis karena Cuma maen dua jam, kami pun pulang tidak lupa membawa oleh-oleh. Ya, kami minjem gitar si kawan buat dikosan cuy biar anak- anak kosan tau kalau gw nyanyi bisa membuat yang denger kelepek-kelepek kayak ikan di darat(biasanya sehabis gw nyanyi yang denger ayannya langsung kambuh, mungkin karena mereka terlalu menghayati setiap alunan suara gw ya).
Nyampe kosan, dingin cuy bikin kepengen aja atmosfer Bandung ni. Ya karena kepengen gw langsung aja caching, bobo sambil kasur dilipet jadi selimut. Gara-gara gak ada selimut tuh kasur jadi korban. Hahahaha....
Karena kebiasaan kami yang sangat positif yaitu menikmati tidur sampai lupa kalo udah pagi, maka tidurpun dipercepat jam sepuluh malam. Biar paginya gak kesiangan, maklum besok rencana mau ngadep orang dinas sekalian hari pertama masuk kerja... duh senengnya yang udah kerja.
Gak tau udah pagi apa belum karena gak mau ngeliat jam, mata sayup-sayup terbuka dan terpejam lagi. “ feb bangun feb, udah pagi”, febry jawab “hee”. Tidur lagi. gak lama kemudian febry bangun “lay bangun lay” gw jawab,” heeh”. Dan seterusnya.
Alhasil apa yang kami harapkan terwujud, ya bangun jam setengah satu siang. Dinas pertama lewat sholat jumatpun terlampaui. Bangun-bangun udah siang, ya tinggal pasrah dan melanjutkan tidur...
Dengan semangat 45 – 17 + 2010, kami hanya bisa maen dalam kosan sampai sore. Sorenya ujan dateng sangat tidak lebat sekali. Kami rencana mau maen di expo pemuda dan ke Cipanas ngambil barang yang kami tinggalkan. Sehabis mandi dan segala kebiasaan dalam kamar mandi selesai, langsung make up biar kegantengan tak luntur dan makin wang mempesona. Cau ke lapangan depan ITB gak tau apa namanya, sampai di sana parkir dan langsung masuk, gratisan cuy masuknya. Eh taunya exponya bukan expo clothing yang kami kira sebelumnya. Gak tau mau ngapain mending muter-muter di dalamnya, liat sana sini, liat cewek-cewek, liat apa saja yang bisa dilihat, dan ngeliat panggung penyanyi jalanan yang dilombakan. Bosen ditambah gerimis, kami langsung cabut ke Cipanas. Motor dikebut malah macet, parahnya lagi di cimahi. Macetnya udah kayak si komo lewat aja. Setengah jam dalam kemacetan, milih untuk istirahat di warung pinggir jalan sambil nunggu magrib. Ngerokok dan ngopi seperti kebiasaan alm. mbah surip kami lakoni, dan sambil ngobrol-ngobrol kayak orang dalam kuis interaktif di tivi.

buka2 laptop eh ketemu ini tulisan. mau dilanjutin udah lupa gw nya gmn ceritanya, aah yaudah lah segini aja


Silakan login atau mendaftar untuk mengirim komentar

indriana ratna
indriana ratna
indriana ratna Sr.
pd. 16 Juni 2013, 21.14

critanya apa si?bingung bacanya.

Suka 0
deists
deists
deists Pro.
pd. 7 Juni 2013, 11.15

:dead:

Suka 0
deists
deists
deists Pro.
pd. 7 Juni 2013, 11.15

:dead:

Suka 0
deists
deists
deists Pro.
pd. 5 Juni 2013, 10.02

:dead:

Suka 0
rizkiramadhani
rizkiramadhani
rizkiramadhani Newbie
pd. 21 April 2013, 9.11

kalo diare obatnya promaag dong gan :victory:

Suka 0
rizkiramadhani
rizkiramadhani
rizkiramadhani Newbie
pd. 21 April 2013, 9.09

haha,iya itu dlu waktu masih suka nulis.. :gaya:
sekarang sukanya makan doang :dead:

Suka 0
Rifqi04
Rifqi04
Rifqi04 Newbie
pd. 25 Maret 2013, 5.58

baca judulnya dikirain diare mematikan gan , ternyata diary mematikan hahaha , tapi seru tuh cerinya

Suka 0
veeaja
veeaja
veeaja Newbie
pd. 17 Feb. 2013, 20.53

curhat tp kaya cerpen jg ... hehehe ...

Suka 0
deaaaaa
deaaaaa
deaaaaa Newbie
pd. 15 Feb. 2013, 13.59

Panjang bgt ceritanya tapi seru

Suka 0

© backpackerindonesia.com