Trending

Tanya & Jawab

Blog

Galeri

Teman jalan

Tour & Travel

Tujuan Wisata

4 jam di Cepu

Gundulu
Gundulu, pada 27 Feb. 2013, 8.50
di Blog

Berawal dari chat sesama teman bismania di FB hari Kamis 7 Februari 2013. Ada yang ajak ke Purwodadi naik Zentrum hari Sabtu 9 Februari 2013, sebuah PO yang baru membuka jurusan Ke purwodadi, Blora dan Cepu. Mikir-mikir sebentar, soalnya ane bulan Februari ini sebenernya pengen ke Wonogiri. Tapi ajakan ke Purwodadi menarik juga karena ane belum pernah kesana. Okeh ane bilang ke teman, ane mo ikut yang penting dapet kursi depan.. Eh ternyata kursi depan masih kosong ya udah ane deal ikut. Liat-liat di mapnya mbah gugel kayanya nanggung kalo cuma sampe Purwodadi, asik nih kalo diterusin sampai Cepu. Sipp.. Pokoknya hari Minggu harus sampai Cepu.. Hehehe..

Berangkat naik bis kelas VIP, berarti pulang harus naik yang nyaman bisa selonjoran, biar bisa puas bobo(Paginya langsung ngantor sodara2.. :D) Karena ane belum pernah naik Garuda Mas, hari Jum'at ane coba telepon ke agen Cepu, tanya kursi depan apakah masih ada. Yup ternyata masih ada, langsung booking.. Bayarnya pas hari H(Minggu 10 Februari 2013).
Sipp tiket PP aman..

Eksekusi..
Sabtu 9 Februari 2013,
Perbekalan udah beres ane langsung berangkat naik Elf(Cikarang-Bekasi) jam 1 siang, turun di Stasiun lanjut naik K01 jurusan Pulogadung, karena ane naik dari pool Zentrum di Pulogadung. Sampai pool jam 14.30, ternyata berangkatnya jam 16.30. Sambil nunggu liat armada yang udah siap di garasi. Alamak sempit banget jarak antar kursinya, agak nyiksa jg nih karena kursi depan mepet banget sama sekat di depan, dengkul bakal mentok nih.. Walaupun dapat fasilitas selimut sama bantal, tp tetap aja sangat mengurangi kenyamanan.. Singkat cerita bis pun start jam 16.30 kesan pertama driver masih muda, kayanya ngeblong n joss nih. Masuk tol Cakung dan ternyata... jalannya pun santaii.. Hufftt.. Parahnya pas mampir agen Karawang dalam 1 bis bisa ada dobel tiket untuk 1 kursi. Kecewalah ane sama teman-teman ane, karena yang jadi korban salah satu teman ane..

Setelah istirahat makan, bis lanjut driver 2, ternyata malah lebih santai dari yang pertama. Ya udah lah nikmati aja pemandangan Pantura malam ini, walaupun sesekali di asepin bis lain. Skipp-- Akhirnya bis berhenti istirahat sebentar di daerah Gringsing, setelah berhenti driver pertama kembali beraksi, ternyata kali ini bawa bisnya lebih kencang dan agresif. Singkat cerita akhirnya teman-teman ane yang kecewa ga jadi sampai Purwodadi, tapi turun di Krapyak Semarang lalu lanjut ke Kudus.

Jadilah ane lanjutin ke Purwodadi sendirian. Lewat tol Semarang di sebuah turunan ane liat spidometer, mentok coii.. 125kpj++(karena rpm masih naik). "Im not fast, im just flying low"(mengutip tagline dari teman bismania) itulah yang ane rasain kl naik bis dibejek sampai spido mentok.. Hehehe..
Sempat ketiduran, bangun dah lewat jalan kecil yang suepi. Penumpang mulai banyak yang turun, dan sampai lah di pool Zentrum Purwodadi jam 4.30 pagi. Ane turun disini, solat Subuh, abis solat mikir-mikir mo lanjut ke Cepu langsung apa tunggu terangan dulu. Selama mikir-mikir itu datang dan pergi bis-bis Zentrum dari daerah-daerah lain se-jabotadetabek menuju Blora-Cepu.

Okeh ga usah kelamaan mikir jarak Purwodadi-Cepu hampir 90km ntar bisa kesiangan sampai Cepu. Ane langsung tanya ke salah satu kenek bis Zentrum yang baru datang, apakah bisa ikut sampai Cepu, dijawab iya. Ane pun langsung naik, ga lama bis pun jalan, waktu menunjukan sekitar jam 5an pagi. Pengennya sih lanjut tidur tapi mata susah diajak merem.. Ya udah ane nikmatin aja pemandangan Purwodadi pagi ini, kiri-kanan hijau-hijau, khas pemandangan desa yang eksotis. Hawa pun sejuk.. Ya iyalah bis AC.. Hihihi..
Tapi pokoknya benar-benar menyegarkan pikiran, melupakan sejenak kesibukan rutinitas kota, hehehe..
Tapi maaf ya ga ada fotonya hehehe..

Singkat cerita bis pun sampai ke tujuan akhir.. Sampai Cepukah? Belum ternyata dan yang sampai Cepu harus lanjut naik bis 3/4 tapi 4 ban. Perkiraan ane sudah sampai Blora kota, tapi koq sepi dan kecil banget ya kotanya. Liat GPS wah ternyata masih daerah pinggiran Blora(maaf lupa nama daerahnya) Okelah gpp, itung-itung coba moda transportasi lain. Meneruskan perjalanan dengan bis kecil 3/4 dengan kondisi jalan yang banyak rusaknya, tapi tetap dengan pemandangan khas desa. bayar 5ribu, murah juga nih dari pinggiran Blora sampai Cepu 5ribu. Sampai akhirnya lewat di keramaian, trus lewat Padang golf Blora, owh ini tho kota Blora.. Lumayan lah buat kota ditengah pulau Jawa, ada tempat buat main golf euy..

Dan akhirnya bis pun berhenti disebuah pertigaan. Penumpang lain pun turun kecuali ane, karena ane kira ngetem ya udah ane tunggu aja. Eh ternyata kata Pak Supir dia mo balik lagi ke Purwodadi, kalo ke Cepu lanjut naik angkutan umum Isuzu Bison(selanjutnya kita sebut aja IB, singkatan Isuzu Bison Hehehe..) yang sudah siap ngetem ga jauh dari bis ini berhenti. Oke Gpp, ganti moda transportasi lagi. Karena agak penuh ane duduk di kursi paling belakang(biar lega). IB ga lama berjalan santai dengan penumpang hampir penuh. Melewati jalan raya Blora-Cepu ternyata banyak melewati toko-toko furniture dari kayu jati dan kerajinan dari akar-akar pohon besar untuk dijadikan meja atau kursi. Lewat daerah pinggiran Blora lagi-lagi disuguhi pemandangan menyejukan mata diantaranya lewat hutan Jati dan perkebunan rakyat. Bersyukur banget lah bisa menikmati ciptaan Tuhan seperti ini, walaupun untuk sebagian orang apalagi penduduk desa ini adalah pemandangan biasa. Dan walaupun tiap bulan ane refreshing ke luar kota, tetap aja ga pernah bosen kl liat pemandangan alam seperti ini..

Brumm-brumm.. Santai saja mobil ini di jalankan. Sampai akhirnya mendadak Pak Supir membejek gas dalam-dalam Isuzu Bison ini. Ane langsung liat belakang, ternyata sedang dikejar sesuatu.. Apakah itu??
Yupp sesosok Mitsubishi colt diesel tapi masih seukuran Isuzu Bison ini, tapi jauh lebih baru. Rupanya dikejar sesama angkutan umum satu trayek pemirsa..
Mobil pun ngebut sampai ane mental-mental, karena kerasnya suspensi IB ini kalo lewat jalan rusak. Kaca-kaca pun sampai bergetar karena selain umur, juga mungkin perawatan yang kurang prima dari pemiliknya, maklum lah namanya juga angkutan umum desa :)
Digeber-geber namanya mobil tua tetep aja kalah dibanding mobil baru. Dan yang terjadi semakin mendekat-mendekat dan yaa.. Lewat juga Mitsubishi colt Diesel itu.
Gak mau lawannya menjauh, tetep pak supir menggeber Bison ini.
Yup akhinya berhasil dilewati kembali. Ya iyalah lagi berhenti naikin penumpang Hehehe..

Ga lama terlihat keramaian kota, dan sampailah kita(ane aja maksudnya :D) di kota Cepu. Ane bilang sama pak supir kalo mo turun di agen Garuda Mas Cepu yang di dalam kota, malah diturunin di terminal Cepu. Disinilah kesalahan ane, karena sewaktu membooking tiket ane ga tanya di jalan apa agen ini berada, hanya tau agennya ada di dalam kota bukan terminal.
Baru berjalan beberapa meter dengan langkah sok tahu(ditawarin naik ojek ke agen, tapi ane cuekin..) eh dipanggil lagi sama supir IB, "mas ayo ikut saya, kayanya saya tau agen Garuda Mas" wah koq baru kayanya nih.. hmm.. kita liat aja deh..
Menyusuri kota Cepu mengantarkan seorang bapak ke stasiun Cepu, ga tau ini trayeknya ato memang supir ini baik hati mau mengantarkan karena jalan ke stasiun sedikit keluar jalan utama kota. Dalam hati "Owh ini stasiun Cepu, ga begitu besar ternyata". Agak di luar bayangan karena sebagai salah satu kota penghasil minyak terbesar di Indonesia sejak dulu, ane kira stasiunnya juga besar Hehehe..

Ga jauh dari stasiun terlihat 2 bis Garuda Mas dan kru perpal(istirahat), supir IB turun lalu menanyakan agen Garuda Mas di kota Cepu dimana. Setelah mendapat jawaban, supir memberitahu bahwa agen berada di daerah Ketapang kota Cepu. Ga sampai 5 menit meneruskan perjalanan sampai lah di sebuah perempatan, karena IB ini lurus dan letak agen harus belok kiri maka ane turun dan berjalan kaki beberapa puluh meter ke agen sesuai petunjuk supir IB.
Yup jam 9 kurang ane sampai di agen GM. Tebus tiket selesai, disuruh kumpul di agen jam 12. Masih ada 3 jam, enaknya kemana ya?? Bener-bener buta karena baru sekali ini ke Cepu.
Masa mau nunggu di agen aja 3 jam..

Karena ane belum sarapan, ya udah ane jalan aja keliling kota Cepu. Siapa tau nemu makanan khas Cepu. Lewat pasar, pertokoan hampir setengah jam jalan ga nemu juga makanan yang menarik yang banyak malah rumah makan Padang, masa jauh-jauh makan nasi Padang lagi.. :D
Karena tuntutan perut makin melilit ane mampir aja ke sebuah warung makan dengan menu lontong sayur. Ternyata yang jual orang Padang, ga lama ada pembeli lain, setelah ngobrol-ngobrol eh ternyata orang Pekan Baru. Wah banyak juga pendatang dari luar Jawa di kota kecil Cepu ini..


Silakan login atau mendaftar untuk mengirim komentar

© backpackerindonesia.com