Trending

Tanya & Jawab

Blog

Galeri

Teman jalan

Tour & Travel

Tujuan Wisata

The Hidden paradise @poyalisa island kep. Togean

tikul
tikul, pada 24 Feb. 2011, 9.02
di Blog

Liburan natal 2010 kemaren saya memutuskan ke Kep. Togian bersama teman-teman kantor.
sebenarnya sudah lama saya ingin kesana, tapi karena satu dan lain hal baru terlaksana sekarang deh. Oh iya, sekalian sharing aja nih, salah satu pertimbangan liburan adalah teman jalan. Bener deh itu tuh penting banget. Apalagi kalau low budget, saling pengertian itu harus. Nggak lucu aja akan, kalo ada yang ribet kurang A, B, C… gara-gara kita ngegembel.
Harus pinter pilih-pilih sih, soalnya nentuin mood pas jalan juga.^^

Untungnya saya punya teman-teman satu visi, seperti Pak Mansur, Bude dan Citra. Mereka orangnya easy going dan tidak suka mengeluh. Jadi apapun yang terjadi yah the show must go on. Susah seneng di tanggung bersama.
Okeh lanjut lagi yah. Dari Palu kami naik mobil avanza, yang nyopirin Pak Mansur. Untung ada pejantan tangguh disini walaupun cuma satu. Pak Mansur ini hidup puluhan tahun di Sulawesi Tengah tapi belum pernah sekalipun ke Kep. Togian.
Jadi dia semangat banget waktu ada yang ngajakin.

Informasi tentang Togian ini saya dapat dari internet, nah kalau cottagenya alias Poyalisa island yang saya sebut Pulau surga itu di dapet dari temen CS nya Bude yang datang ke Palu. Bule Jerman, Martina namanya. Dia stay di Poyalisa island sampai 10 hari sendirian. ckckckck, salut. Informasi lain yah cuma dari blog aja, karena pemilik cottage yaitu Pak Ismail tidak memiliki kemampuan promosi lewat internet.

Sampai di Ampana saya di jemput oleh Mba Ayu, dia itu pegawai TN Kep. Togian. Kami dibantu untuk menyewa kapal yang langsung ke Poyalisa, Rp. 600 ribu PP, biar nggak pusing jalan pulang. Spalnya nggak bisa stop angkot disini. Sempat Bete sih, abisnya kapalnya lama berangkat, udah ujan pula. Tapi yah pendam aja dalam hati sambil bikin video lucu-lucuan di kapal. Nah ternyata kami harus nganter penumpang dulu ke Kampung Kuling Kenari. Jiah baru beberapa saat aja saya sudah tersepona , eh salah terpesona. Walaupun kampung itu di atas terumbu karang tapi lautnya masih ijo banget, dari kapal saya bisa lihat ikan sama terumbu karang yang masih cantik. Tentu saja mata pencaharian sebagian penduduknya adalah nelayan. Gelombang agak lumayan besar euy, jadi nggak heran kalau Pak Mansur mabok. xixixi. Tapi saya salut sama Dede dan Aya anaknya Bude. Anak-anak kecil itu nggak ngeluh sama sekali, nggak minta yang macem-macem, nggak mabok pula. Pokonya mereka enjoy banget. dari kecil udah di ajak travelling, dan nggak rewel. Salut!

Nah akhirnya sampai juga kami di Poyalisa. Kaki saya baru napak aja, udah loncat-loncat kayak anak kecil. Tempatnya bagus banget. apalagi nggak ada penghuni lain selain kita jadi bener-bener pulo sendiri. I Have my own island..*ihir*

Nginep di sini cukup murah loh, cuma Rp 125ribu permalam, dengan pelayanan yang superfantastis buat ala backpaker. Bayangin aja pantainya putih bersih, lautnya, terumbu karangnya semuanya menakjubkan. Kami berenang dan snorkelingan seharian juga nggak pernah puas. Belum lagi kami bisa makan sepuasnya pake ikan tentu saja. Mau mancing sendiri boleh, mau dipancingkan silahkan. Tapi mumpung di alam lebih seru kalo mancing kan (Walaupun saya tidak pernah beruntung kalo mancing ikan. ^^), air tawar juga banyak tersedia oleh penjaga disana namanya Pak Eman, baik banget orangnya.

Mumpung di Kep. Togian, harus muter-muter. Sore-sore waktu yang masuk balik ke Kampung Bomba. Kamu semua ikut nebeng ke ke kapalnya. Katanya sih banyak anak kecil yang berenang, jadi mungkin kami bisa ikutan, tapi ternyata kami langsung tengsin. Soalnya anak-anak kecil umur 3 tahun aja udah mahir berenang. Kami yang udah cukup berumur ini di laut aja kadang masih takut. Mereka tanpa ragu-ragu dari loncat, sambil guling-guling aja di laut. Buset dah, makan apa sih mereka. Saya ngiri… hiks… Alhasil kami cuma foto-foto mereka dari pinggir.

Oh iya ada yang unik loh, kalau kita mau makan malam, pasti air laut sedang pasang kan. padahal antara cottage dan resto nya itu di tempat yang terpisah. jadi seperti ada di dua pulau begitu. Yah, harus ngegulung celana biar nggak basah. Habis makan nongkrong deh di Darmaga liat bintang sambil mancing. Hehehe, what a wonderfull life!
Besoknya kami muter-muter ke Pulau Taupan bareng sama Pak Muchlis dan Ancha. Beuh pantainya indah banget. terumbu karangnya juga cantik. Oh iya, cuma disini nih kalau mau nyari sinyal HP. Harus naik bukit dulu juga (inget waktu pas di Rinca…) dan bodohnya saya nggak pakai sandal, dan ternyata itu bukit terumbu karang. cuma bisa ber aw aw aw ria deh. Nggak tahan lama-lama diatas bukit saya lebih tertarik untuk snorkling lagi di bawah. terumbu karangnya ajib boo!

Pokoknya puas lihat ikan, terumbu karang, sampai bintang laut. Katanya sih kalau pas surut banget disitu bisa juga masuk ke gua-gua. cuman kita nggak nemu. Terus kami pindah lagi nih ke Goa kelelawar, awalnya sih mau naik kesana tapi sayang seribu sayang, tangga kayunya udah rapuh,lobang gua nya sih gede, jadi saya takut jatuh, dan kami nggak ada yang berhasil kecuali guidenya. Hehehe. Setelah foto-foto bernarsis ria, akhirnya manjelang maghrib kami pulang. Tiba di Poyalisa bukannya mandi, eh malah nyebur lagi buat berenang. Nggak nahan lihat air laut nganggur!!! Apalagi memikirkan besoknya saya harus kembali lagi ke Palu. Hiks…Hiks…sepertinya saya belum rela.

saya mau cerita sedikit tentang Poyalisa island. Cottage ini milik Pak Ismail seorang mantri di Bomba. Dulu dia beli pohon kelapa eh sama pulau-pulaunya. Pas kerusuhan Poso cottage ini sempet nggak keurus, tapi ada bule yang snorkelan kesana dan sangat suka sama cottage itu, jadi lah Pak Ismail memperbaiki lagi. Awal nama cottage nya sih cuma “Poya” tapi pernah ada bule cewek dari Jerman yang sangat suka pulau ini, makanya dia mau cottage ini ditambahi namanya yaitu “Lisa” alhasil sekarang disebut Poyalisa island. Pak Ismail ini adalah satu-satunya orang Indonesia yang punya cottage di Kep. Togian. Lainnya udah di kuasai sama orang asing semua (T.T). Lama-lama pulau disini milik orang asing semua. Berkali-kali cottagenya ini ditawar sampai ratusan juta sama orang asing, tapi Pak Ismail nggak mau lepas. Katanya ini merupakan kebanggaannya. Salut!

Pokonya dari kebersihan, pelayanan sama panorama Poyalisa island yang paling bagus. Hanya perlu pembenahan dan promosi aja. Terutama lewat media cetak maupun elektronik. Kalau dengar dari cerita masyarakat disana, bule disana itu sudah bosen kalau di Kadidiri ataupun di Wakai, karena tempatnya terlalu penuh sesak dan mereka sudah tidak punya privasi lagi. Apalagi ada yang cottage yang punya belasan anjing peliharaan, kan bikin nggak nyaman.
Jadi kalau mau ke Kep. Togian nginepnya di Poyalisa aja yah, kalau mau maen kemana-mana gampang kok. Poyalisa punya kapal sendiri yang bsia kita sewa. Kemaren saya sewa dari pagi sampai sore cuma bayar Rp. 150ribu aja , dapat bonus kelapa muda gratis pula di Pulau Taupan. Hehehe… coba bisa cuti lama kayak bule-bule itu. Mau deh saya berlama-lama. (Mimpi mode on)

http://tikateacool.wordpress.com/


Silakan login atau mendaftar untuk mengirim komentar

aniek
aniek
aniek Newbie
pd. 21 Okt. 2011, 0.01

kalo nopember aja gmn? katanya musim yang tepat buat kesana bulan agustus-nopember...

kesana yukkk

Suka 0
handy_erawan
handy_erawan
handy_erawan Newbie
pd. 10 Okt. 2011, 20.07

Yukk, yang mau pergi menyusul pengalamannya mbak Tikul ke Pulau Togian bareng sama aku akhir tahun ini.. :p

Suka 0
handy_erawan
handy_erawan
handy_erawan Newbie
pd. 10 Okt. 2011, 20.07

Yukk, yang mau pergi menyusul pengalamannya mbak Tikul ke Pulau Togian bareng sama aku akhir tahun ini.. :p

Suka 0
arfaniaziz
arfaniaziz
arfaniaziz Newbie
pd. 3 Juli 2011, 5.28

nomor telepon poyalisa berapa mbak? terima kasih.

Suka 0
tikul
tikul
tikul Jr.
pd. 25 Feb. 2011, 6.17

iya..di jamin seru!
surabaya-palu tiket pesawat min 500-600ribu, paling murah biasanya pake batavia atau lion.
palu-ampana kalo pake travel Rp. 110.000 jadi PP 220ribu.
ampana kan udah nyampe di kota tuh, tinggal nyari pelabuhan nya aja samping cottage (deket kok) semua orang pasti tau. kalo mo naik kapal penumpang cuma 25.000 tapi sampe bomba, dan poyalisa dilewati, sekali jalan. tapi amannya sih nyewa yah kapal aja kali yah. biar pulangnya langung di jemput.kemarin saya sewa 600ribu pp. itu kapal besar jadi 10 orang juga bisa.

nah, kalo cottage nya cuma 125 ribu perhari, udah sama makan, minum, nginep..pokonya satu pulo itu milik kamu. ada juga alat snorklenya. sama kapal pribadi milik cottage kalo mo sewa (tergantung mo kemana jauh dekatnya harus bayar lagi tapi ga mahal kok)..

happy holiday yah... :)

Suka 0
rezy
rezy
rezy Jr.
pd. 24 Feb. 2011, 23.38

kayaknya seru bgt tu,,,jadi kepengen,,,
hehhe

mba tikul,,mau tanya2 neh...PP kesana abis brp??
akomodasi selaen mobil pribadi gmna??
soalnya klo q bawa mobil sndri ga mgkin,,,
posisi q di surabaya

maap klo banyak tanya,,,hehe
thanx, n lam knl aja

Suka 0

© backpackerindonesia.com