Trending

Tanya & Jawab

Blog

Galeri

Teman jalan

Tour & Travel

Tujuan Wisata

Lika liku membuat visa Taiwan

L1N4
L1N4, pada 30 Maret 2013, 13.40
di Blog

Buat yg baca blog saya, mau sharing sedikit tentang pengalaman kemaren membuat visa Taiwan.

Seumur-umur punya paspor, saya baru pernah pergi ke dua negara yg pake visa untuk masuk ke negara nya, visa ke Kamboja dan visa ke Jepang. Dan dua-duanya juga dibuatkan oleh tour and travel.

Jadi saya buta sama sekali mengenai jenis2 visa, proses pengurusannya dll. Yg saya tahu, kita butuh visa untuk dapat entry permit ke negara ybs.

Tgl 22-28 Maret kemaren, saya dan teman2 berencana ke Taiwan, kebetulan kita dapet promo tiket murah dari Garuda, sudah booking pula dari Juli 2012. Berangkat tgl 22 Maret malem jam 10.45.
Kita berencana pergi bertujuh, dan 4 orang di antaranya fasih bicara dan menulis Mandarin. Jadi aman deh.

Booking hotel dan itinerary ke Taiwan sudah ready sejak akhir Desember 2012. Visa baru akan dibuat sebulan sebelum keberangkatan. Lancar dong harusnya semuanya.

SALAH... :voodoo:

Awal Februari 2013, dapet info ada tawaran trip gratis ke Jepang, harusnya bukan jatah saya, tapi 3 orang sebelumnya sudah menolak, jadi rejeki nya lompat ke tangan saya.
Harusnya hepi dong...
Jepang gitu loh, gratis lagi...

SALAH LAGI... :pusing:

Trip ke Jepang tgl 1-7 Maret, saya berangkat ke Taiwan 22-28 Maret.
Kebayang dong berapa lama effective working day saya?
Mana project dan kerjaan lagi menggunung.
Dengan berat hati, saya mencoba menolak trip ke Jepang, tapi setelah melalui diskusi panjang dan berpusing2, saya menerima trip ke Jepang, dengan catatan kalau kerjaan ga selesai, saya terpaksa say bye bye to Taiwan's Trip...

Kerja rodi ala romusha dimulai sejak pertengahan Februari 2013.
Tidak ada yg namanya melihat matahari di waktu perjalanan pergi dan pulang :dead:
AKA pergi pagi pulang malem... Demi trip ke Jepang :cry:

Singkat kata, pergi lah saya ke Jepang...
Dan emang ga nyesel sih hehe, lha wong jatah trip buat bos dikasih ke saya, yah akomodasinya tanpa cela dong hehe...
Tapi yg lebih menyenangkan buat saya, ketemu temen2 baru dan ok2 semuanya.
Lihat juga tempat2 lain di luar Asia Tenggara hehe...

Balik dari Jepang pusingnya muncul lagi : jadi ga nih pergi ke Taiwan???!!!

Tanggal 13 Maret saya apply visa Taiwan dulu lewat online. Informasi dari temen, karena saya udah punya visa Jepang, visa Taiwan ga perlu dibuat lagi.
Saya cek ke web nya, bener sih emang begitu.
Visa approved di tgl 13 Maret juga. Cepet pelayanannya. Salut buat Taiwan's embassy :keren:
3 hari kemudian saya telpon ke Embassy nya dan katanya kalau sudah keluar no visa berarti sudah ok visa saya.
Ok deh, visa sudah di print, tiket sudah di print. Aman dong...

SALAH LAGI LAGI... :muntah:

Akhirnya saya memutuskan pergi ke Taiwan, ijin dari bos juga udah dikantongin (walaupun saya ga tau ijinnya diberikan dengan sepenuh hati atau setengah hati hehe)

Persiapan packing, persiapan beli NTD, gosip2 di bb group dgn temen2 seperjalanan sudah hot banget deh.

Tgl 21 Maret malam, otw ke rumah di dalam bis, kok saya jadi ragu2 dengan visa saya yah.
Beres mandi, saya ga packing, malah melototin tuh visa Jepang.
Browsing lagi ke internet, ketemu lagi istilah yg namanya multiple entry dan single entry.
Nah luh, apaan tuh?

Makin ga enak aja perasaan, akhirnya jam 10 malem, saya bbm tour leader saya waktu trip ke Jepang, saya tanya apa visa Jepang saya bisa dipakai untuk apply visa ke Taiwan.

Ternyata oh ternyata, tidak bisa saudara2...
Karena visa Jepang saya single entry dan visa yg valid adalah visa multiple entry.
Jadi visa single entry adalah hanya untuk satu kali kunjungan, visa Jepang saya dianggap valid untuk pengurusan visa ke Taiwan, kalau visa Jepang saya yg single entry itu belum dipakai ke Jepang. Tapi karena visa Jepang sudah dipakai tgl 1-7 Maret kemaren yah jadinya tidak valid lagi.
Sedangkan visa multiple entry adalah visa yg berlaku selama periode tertentu, bisa dipakai berkali2 untuk kunjungan.

Waktu melihat visa Jepang saya, yg saya lihat hanya date of issue dan date of expiry. Harusnya saya juga melihat ada permission to stay in Jepang nya berapa hari...

Anyway, kembali pusing nya dan berlipat2 ganda...
Sibuk bbm temen2 dan tour leader waktu di Jepang (terima kasih Pak Andar dari Cordova Travel), even pakai channel tour & travel pun visa paling cepat keluar di Senin siang.
Dan keputusan diambil, saya tetep bawa koper besoknya (tgl 22 Maret), saya pagi2 berangkat ke Taiwan's embassy, menjelaskan permasalahannya apa saja, print semua itinerary, booking hotel, tiket pesawat, persyaratan visa (sampai hapal tuh hehe).

Tgl 22 Maret pagi, saya info bos, buat sponsorship letter, tanda tangan beliau (untung level beliau sebagai GM bisa approve sponsorship letter). Masih coba tanya temen di GA bisa dibantu atau tidak, ternyata tetap ga bisa.
Jam 9 pagi sampai di Taiwan's embassy dan sinetron dimulai :haha:

Datang, ambil nomor antrian, tidak lama dipanggil di loket, saya coba jelaskan, dan tewas dengan sukses alias ditolak.
Berdasarkan instruksi dari Pak Andar, saya ngotot minta ketemu dengan supervisor nya petugas loket. Dikasih lah ijin walaupun saya sempet ragu2, bener dikasih ijin apa engga yah...

10 menit nunggu, sudah gemetaran di kursi, eh bener dipanggil.
Dan ketemu dengan 2 supervisornya, satu orang Indonesia, satu lagi orang Taiwan, tapi in charge nya ada di orang Taiwan ini.

Pembicaraan mulai dilakukan dalam bahasa Inggris, saya coba jelasin semuanya dan kembali tewas dengan suksesnya.
Ditolak 3x saya mulai mewek... Betul anda tidak salah baca, saya mulai nangis tersedu2...

Memang sih si orang Taiwan judes banget cara bicaranya, saya dibilang kok bisa ga tau bedanya multiple ama single entry lah, dibilang suruh reschedule flight lah (wong dapet tiket murah, kalo reschedule ga jadi dapet tiket murah dong :cry: )
Tapi yg membuat saya nangis bukan karena kejudesan si orang Taiwan, saya sedih karena batal trip, padahal saya sudah berharap bisa ikut dan menyesali kebodohan saya masalah visa.

Sambil nangis, saya coba nego lagi (nekatzzz), saya keluarin semua itinerary, booking pesawat, booking hotel... Saya cerita ga mungkin kalo nyusul, karena semua yg berangkat belum pernah ke Taiwan, saya juga ga tau mesti nyusul kemana dan saya ga bisa Mandarin.

Wah si orang Taiwan itu membombardir saya dengan pertanyaan yg menurut saya sih agak aneh, dia tanya saya mau cari kerja disana yah, saya jawab tidak, saya cuma mau holiday.
Ditanya lagi temen saya ada yg kerja di Taiwan yah, saya jawab juga tidak, kita semua orang Indo kok.
Dituduh lagi sengaja mepet2 gini yah buat visa, saya jawab tidak, ini bener2 ga sengaja. Saya tunjukin visa Taiwan yg sudah di approve tgl 13 Maret, bukti bahwa saya tidak mepet. Eh, masih dimarahin juga, kok kemaren di application saya yg tgl 13 Maret ditulisnya visa Jepang saya multiple entry. Dalam hati saya ngedumel, sudah saya bilang dari awal, saya ga tau bedanya multiple dan single entry, yah kemaren juga saya asal centang dong.
Selama buat visa ke Kamboja dan Jepang, saya selalu dibantu tour dan saya juga ga pernah dikasih tau bahwa visa itu single entry.
Dimarahin juga, karena waktu pembuatan visa ke Jepang kok bisa ga dikasih tau kalo itu single entry, saya jawab kalau tour ke Jepang dapet compliment dari third party, yah semua tau beres saja, saya cuma diinfokan bisa pergi ke Jepang, yah cukup lah buat saya. Diem tuh mereka waktu denger itu.

Akhirnya karena saya tidak berhenti nangis dan juga ga menyerah2, mungkin mereka bosen juga.
Mereka minta rekening koran (untung saldo lagi besar, tips : kalo mau apply visa, apalagi ke negara yg rese, taroh saldo agak besar, terserah deh mau pinjam uang siapa dulu, biar ga dicurigai mau cari kerja), lalu minta sponsorship letter saya.
Huh, baru ketauan kalo saya kerja di perusahaan otomotif Jepang yg agak besar.
Baru mereka melunak.
Yah iyalah, kalo emang mau cari kerja overseas, mending ke Jepang kali, yg sudah ada channelnya.

Akhirnya saudara2 akhirnya, si orang Taiwan bilang bahwa biasanya mereka tidak pernah meluluskan permintaan pembuatan visa dalam 1 hari kecuali for urgent matter.
Tapi karena mereka kasian dan lihat dokumen saya komplit, mereka akan bantu untuk keluarin visa dalam satu hari.
Wah, saya nangis malah makin keras (saking leganya hehe).
Masih ngomel juga, next time jangan terulang lagi.
Duh, siapa yg mau sih, emangnya saya kurang kerjaan yah.

Keluar dari ruangan, mata merah, hidung kayak tomat, semua mata tertuju padaku hehe...
Saya ngantri lagi di loket, kaget tuh si petugas loketnya.
Tapi setelah dia tanya supervisornya, dia bilang saya balik lagi jam 1/2 5 untuk ambil visa.

Abis itu saya langsung kebut ke kantor, sampai kantor jam 11, kerja sampai jam 15.10.
Ada meeting pun saya tinggal pergi, saya ga berani telat, nanti keburu tutup, hilang lah visa saya.
Saya langsung pergi lagi ke embassy, karena macet, saya nekatz naik ojek motor sambil bawa koper (acung jempol buat si tukang ojek di depan MOI hehe).
Sampai embassy jam 16.15, langsung lari2 ke lift sambil geret2 koper.
Sampai di depan loket 16.22.

Dan dengan suksesnya saya memegang visa Taiwan itu pukul 16.40 :victory:

Tips saja sih :
1.jangan sok tau untuk urusan visa. Kesalahan saya terbesar kemaren adalah saya sok tau tentang visa saya. Please make sure again and again to people who knows best about visa, such as tour n travel.
2. sangat penting untuk punya saldo uang agak besar di rekening koran, bisa menghilangkan kecurigaan bahwa kita mau cari kerja di negara mereka
3. siapkan itinerary, booking hotel, booking tiket pesawat, tidak diminta pun diberikan saja, pasti akan membantu dalam pengurusan visa
4. sponsorship letter sangat penting, paling enak kalo yg ttd bisa level GM ke atas.
5. last but not least, keep praying. If it is GOD's will that you can go, then you'll go.

Mudah2an bisa memberikan wawasan buat temen2 yg kebetulan membaca blog saya.
Tolong jangan ditiru adegan tangis menangis nya hehe, ga enak sama sekali.
Saya sharing justru supaya tidak ditiru oleh teman2.

Akhir kata, selamat berpetualang membuat visa :bye:


Silakan login atau mendaftar untuk mengirim komentar

Richie No Richie
Richie No Richie
Richie No Richie Sr.
pd. 29 Mei 2013, 3.14

Duh saya jg mepet nih urus Visa, besok (kamis 30 mei 2013) mau ambil lagi ke TETO. Berangkat tgl1 juni. Harap-harap cemas karena persiapan dokumen seadanya sesuai syarat dari TETO, tambahan cuma tiket, itinerary perjalanan ga ada. Rekening seadanya. Mudah-mudahan jebol deh..

:punyeng:

Suka 0

© backpackerindonesia.com