Trending

Tanya & Jawab

Blog

Galeri

Teman jalan

Tour & Travel

Tujuan Wisata

Keindahan Pulau Rinca, pulau komodo, PINk beach, tanjung aan dan pantai kuta lombok

ado
ado, pada 20 Juli 2013, 2.41
di Blog

Awal kisah di mulai dari ajakan temen buat nemenin doi buat jadi guide nya pas liburan ke Lombok. Dulu saya pernah ke Lombok dan sekitarnya buat urusan kerja, dan kali ini saya bawa temen2 saya buat HOLIDAY. Temen saya itu emang udah lama pengen liat gili trawangan, senggigi, malimbu, kuta Lombok dan tanjung aan (sebenernya sih pengen nyamperin rumahnya mantan calon mertua. haha). Setelah ajakan dia, kemudian saya mulai liat tanggalan merah, saya pas pasin cuti kerja saya sama weekend yang ada tanggal merahnya. Secara kalo udah kerja beda sama jaman kuliah dulu yg kapanpun bias travelling bareng temen2. Jadi sekarang lw harus pinter2nya nyari tanggalan libur yg kejepit (bahkan sampe kalender 2014 pun udah saya tandain libur kejepitnya.wkwkwk) Beranjak dari situ, kemudian saya hunting tiket di bulan februari dan awal maret, hari demi hari saya pantau tuh tiket penerbangan tiga maskapai yg ke mataram dari Jakarta (re:Garuda, Lion, Merpati). Setelah beberapa hari saya pantengin tuh harga tiket, akhirnya saya putusin buat ngebooking harga tiket terendah pada saat itu dari maskapai merpati, saya dapet harga Rp. 510.000,- (exc tax) dan saya booking buat 4 orang. Saya, temen saya (nisa), adiknya temen saya (sansan), dan temenya temen saya (meli).
Setelah saya booking dan saya bayar tuh tiket buat berangkat menuju “a little piece of heaven” nya Indonesia, seminggu or dua minggu kemudian saya nemu harga tiket terendah buat perjalanan baliknya pake maskapai lion sekitar Rp. 750.000,-. Sebenernya sih pengen garuda, kasian temen saya yg belum pernah naik garuda dan dia pengen nyoba pelayanan flight attendant nya yang kata orang ‘servisnya memuaskan’ haha. Tapi apa mau di kata, dengan dalih mengirit biaya, kita cari yang harga murah. Pas seminggu setelah saya pegang tuh tiket pp CGK-LOP, muncul lah berita lion air nyebur d laut sebelum landing beberapa meter di bandara ngurahrai Bali.
Nah loh…kumaha ieu iket lion saya?penerbangan saya?kalo misalnya senasib sama yang di bali gimana?beberapa pertanyaan pun muncul di otak saya dan temen2 saya. Sebenernya sih saya juga panik dengan kejadian maskapai yg bersangkutan, tapi saya berusaha tenang aja, toh hidup dan mati kita udah ada yang ngatur. Kapanpun dan dimanapun kita harus siap dipanggil Yang Maha Kuasa. Karena kematian itu misteri, kayak alm Ust Jefri yang meninggalnya gak disangka sangka.
Hari H pun tiba, saya janjian sama temen2 saya di terminal 2F soekarno hatta, penerbangan pagi itu jam 05.20 dan saya berangkat dari pancoran jam 04.35 WIB. Perkiraan saya sih pancoran-bandara tuh setengah jam, soalnya pas saya k ternate juga begitu. Jadi ada sisa 10-20 menit lah buat check-in, dan ternyata perkiraan saya meleset, kondisi tol bandara pagi hari itu padet banget sampe2 taksi yg saya tumpangin tuh ngebut banget karena supirnya bilang waktunya mepet banget pak. Dan akhirnya saya tiba di bandara dan ketemu temen2 saya dengan seabreg koper bawanya masing2, dan saya Cuma bawa daypack.haha
Baru pertama kali saya jd orang yg terakhir check-in dan jadi orang yang terakhir masuk pesawat,hahaa. Dan saya dapet tempat duduk paling depan, tapi kita duduk kepisah semua. Setelah 2 jam perjalanan, sampai lah kita di bandara ngurahrai Bali yang pada saat itu kondisinya sangat berantakan. Katanya sih ada renovasi besar besaran karena mau ada miss world kan yg di selenggarain di Bali September tahun ini. Jadi kondisi bandara kacau, garbarata gak ada pelayanan buat penumpang yg transit terlantar, dan tempatnya pun kayak di terminal pulo gadung.haha
Well, setelah ngurus transit saya sama temen2 langsung meluncur ke gate, disana udah ada bli putu yg jemput kita (rekanan dr tante saya). Selama nunggu conection flight yg kurang lebih 10 jam, kita nyempetin menikmati keindahan alam pulau Bali, Tujuan utama kita di Bali adalah Garuda Wisnu Kencana, secara pas saya ke bali dulu sama temen kuliah belom kesampean ke GWK,haha. Sebelum liburan di mulai, kita disuguhi ‘welcome breakfast’ kuliner khas pulau dewata, yaitu ayam betutu. Setelah sarapan selesai, kita langsung berangkat menuju GWK. Perjalanan dari ngurahrai ke GWK sekitar sejam, dengan tiket masuk RP. 40.000,- perorang kita bias melihat patung garuda, dewa wisnu, dan pemandangan laut Bali dari ketinggian.
Kemudian destinasi kedua kita di pulau Bali adalah Pura Luhur Uluwatu, yaitu pura yang berada di atas batu/karang. Biaya masuk ke tempat wisata ini sebesar Rp.15.000,-, sebelum masuk kita wajib memakai kain yg diikatkan ke perut oleh petugas yg jaga. Tips buat uluwatu ini, sebaiknya jangan mengeluarkan makanan, kacamata, kamera pocket or benda2 yang ringan. Bisa2 di gondola sama monyet ekor panjang yg berkeliaran disana. Destinasi tearkhir kita di Bali yaitu Tanah lot, jarak dari uluwatu ke tanah lot cukup makan waktu, kurang lebih 2,5 jam deh. Harga tiket masuk wisata ini cukup Rp. 10.000,- aja. Sebenernya sih pengen ke bedugul, dari dulu belum kesampean. Mungkin next time deh saya kesana kalo ada umur n rezeki.hehe
Dari tanah lot kita langsung balik ke bandara buat ngelanjutin penerbangan ke Mataram. Jarak dari tanah lot ke ngurahrai kira2 sejam lah ya. Setibanya kita di bandara, kita langsung melanjutkan penerbangan menggunakan maskapai merpati juga, tetapi pesawatnya lebih kecil kapasitasnya dan masih menggunakan baling2 yg konvensional di sayapnya. Tak terasa setengah jam penerbangan dari Bali – Mataram kita pun tiba di Bandar Udara International Lombok. Untuk saya, ini kali kedua menginjakan kaki di bandara ini. Setelah ambil bagasi, kemudian kita keluar dari bandara dan diluar pun lagi2 sudah ada teman saya yang menjemput. Dia adalah Hendra, kenalan saya waktu tahun lalu saya ada urusan kerja di Lombok.
Kemudian kita nyari penginapan di daerah senggigi, karena udah muter2 gak dapet yg harga 300-400an, kita pun memutuskan untuk mencari penginapan di mataram saja, sekalian cari makan malam. Malam pertama kita istirahat di ‘narmada convention hall’ gedung baru yg sekaligus ada hotelnya juga. Harganya sih sama 400an. Setelah itu, kita cari makan malam khas Lombok, yaitu ayam taliwang yg di emperan jalanan depan mataram mall. Keren banget gak tuh, sarapan di Jakarta, makan siang di Bali, dan makan malem di Lombok.haha
Hari pertama di Lombok, kita memutuskan buat pergi ke Lombok tengah, yaitu pantai kuta, tanjung aan, dan sekitarnya ditemani mas sahlan (driver yg menemani kami selama di Lombok) . Setibanya di pantai kuta, saya gak bisa nahan buat teriak, how beautiful this beach, Maha besar Tuhan yang telah menciptakan alam seindah ini. Kalo dibandingin sama kuta nya bali sih jauuuuh. Setelah puas foto2 di kuta Lombok, kita pun pergi ke sebelahnya yaitu tanjung aan. Lagi lagi saya disuguhi pasir putih, warna degradasi laut yang biru keijo ijoan, dan pemandangan bukit2 yang indah. Subhanallah…Surga kecil turun ke bumi, yaitu di Indonesia. Negeri dengan kekayaan alam dan keindahan alam terbanyak. Proud to be Indonesian.hehee
Setelah menikmati keindahan alam pantai kuta dan tanjung aan, kita menuju terminal mandalika, kurang lebih sekitar jam 1 siang. Malam sebelumnya kita telah berdiskusi karena mereka pengen explore Lombok, saya memutuskan buat solo travelling ke pulau komodo (karena Lombok udah 2x, bosen :p). Salah satu keajaiban dunia warisan budaya kita. Jangan mau kalah sama bule bule yang bela belain jauh jauh dari negerinya sana buat liat komodo, masa kita orang Indonesia yg deket enggak nyempetin sih?hehee.
Petualangan di mulai, dari terminal mandalika mataram, saya beli tiket langsungan jurusan Labuan bajo pake bis ‘Dunia Mas’ bis nya sih lumayan comfort ya, recommended lah seat 2-2 AC full dan LCD 2 panel. Harga tiket langsungan itu Rp. 250.000,- sampe tujuan (sebenernya sih kalo di keteng lebih murah). Lama waktu perjalanan dari Mataram ke Labuan Bajo sekitar 30 jam (tepos dah tu pant*t) dengan rute Mandalika (terminal) start jam 3 sore – kayangan (pelabuhan) – Sumbawa – Dompu – Bima - Sape(pelabuhan) jam 9 pagi -Labuan Bajo tiba jam 4sore. Setelah nyampe di Labuan bajo, saya langsung ke pelabuhan pelni (kapal2 carter yg biasa melakukan trip ke pulau komodo) dan pas tanya2 captain kapal disana, saya shock denger harga yang mereka kasih. Tarifnya sama kayak wisatawan mancanegara, perjalanan pp dari Labuan Bajo ke Pulau Komodo dihargain 1,8 juta. Buseeet, bisa gak makan sebulan saya. Trus saya Tanya ‘lapak’ yang lain paling murah trip ke Komodo 1,2 juta kalo mau pp dengan system carter kapal.
Sempet kepikiran mending balik lagi aja ke Lombok kalo misal kaga dapet kapal murah buat d carter kesana. Sebenernya sih ada kapal ojek yang ngangkut nelayan, ikan, dan blanjaan pasar lainya dengan harga Rp. 20.000,- Tapi harus makan waktu dua hari di Pulau Komdo kalo mau naik kapal ojek, karena berangkat dari Labuan bajo jam 11 siang dan tiba di komodo jam 3 sore. Dan tidak mungkin buat pulang lagi ke Labuan bajo sore hari. Sedangakan harga penginapan di komodo berkisar antara Rp. 400.000 ke atas.hahaa
Pusing dengan harga perahu, akhirnya saya memutuskan untuk ibadah shalat Magrib di masjid depan dermaga pelabuhan Labuan Bajo. Setelah selesai ibadah, Akhirnya keajaiban Tuhan pun muncul untuk yang ke sekian kalinya dalam hidup saya, saya ditelpon oleh temenya Hendra (temen saya di Lombok) bernama Pak syarif, beliau PNS di dinas kehutanan Manggarai Barat. Setelah ngobrol panjang lebar, akhirnya Pak syarif menyarankan saya untuk nginap semalam di Labuan Bajo dan pagi nya baru berangkat ke Komodo. Malam hari nya, beliau sibuk menelfon teman2nya (kenalan doi tukang perahu) dan setelah melalu proses panjang lebar, tawar menawar dengan beberapa nelayan, akhirnya saya dapet harga Rp. 700.000,- untuk carter satu hari sewa kapal pp Labuan Bajo - Komodo.
Uang segitu buat saya juga lumayan berat lah, dipikir2 sayang aja buat kapal doang segitu. Mending beli tiket pesawat buat liburan selanjutnya, dalem hati saya. Hahaa. Dan entah kenapa tiba2 Pak Syarif ngebantu saya buat bayar sewa kapal itu Rp. 200.000,- (lagi2 pertolongan Allas SWT datang di hidup saya). Buat ukuran orang yang baru kenal sore trus malemnya ngasih uang 200 ribu itu udah amazing banget, emang bener orang timur tuh baiknya gak ada dua deh,hehee. Bukan kali ini aja saya ngerasain ‘kebaikan orang timur’.
Petualangan pun di mulai, pagi hari kapal yang saya sewa itu sudah ada di dermaga pelabuhan. Jam 6 waktu setempat saya mulai berlayar menuju Pulau Komodo, setelah 3,5 jam perjalanan menakjubkan (karena dikiri dan di kanan pemandanganya luar biasa indah banget), saya pun tiba di Pulau Komodo sekitar jam 09.30. Setibanya disana, kita harus melapor ke kantor Taman Nasional Komodo dan membayar tiket masuk kawasan tersebut. Untuk harga tiketnya sih murah, Cuma Rp 2500,- buat pemda Rp. 20.000,- dan untuk bayar kamera Rp. 5000,- naaah yang mahalnya tuh jasa pemandu yang mencapai Rp. 80.000,- inii harga wisatawan domestik. Buat wisatawan asing lebih mahal lagi, bayar kamera nya aja Rp. 50.000,-
Dengan jasa pemanduan, kita bisa milih jalur tracking mau yang short track (1 jam), medium track (2-3 jam), atau yang long track (4-5 jam) dan saya memilih yang medium. Setelah mengelilingi track medium dan menemukan beberapa komodo, saya pun kembali ke kapal untuk melakukan perjalanan pulang ke Labuan Bajo. Tetapi pas perjalanan pulang saya di ajak mampir ke rumah salah satu awak kapal saya di dedi orang asli kampung komodo untuk makan siang (lagi2 kebaikan orang timur nih, dapet makan gratis). Selain itu juga saya mampir singgah di “Pink Beach” nya pulau komodo, kali ini bener bener indah kuadrat deh yang namanya pink beach itu. Perpaduan antara warna pasir pink, putihnya ombak, birunya laut, dan bule2 yang sedang berjemur.hahahaa
Setibanya di Labuan Bajo jam 4 sore, saya langsung naik fery menuju pelabuhan sape. Harga tiket fery ini Rp. 46.000,- kalo mau tambah kasur Rp. 20.000,- kalo beli makanan di atas kapal fery jangan heran ya, harganya bisa 2-3 kali lipat.haha. Perkiraan tiba di Sape sekitar pukul 1 dini hari dan pasti gak ada bis menuju mataram dan baru ada bis jam 7-9 pagi. Kalo misalnya saya nunggu bis pagi hari, waktu saya gak bak bakal cukup buat balik lagi ke mataram karena tiket pulang saya ke Jakarta dar mataram. Gak kehabisan akal, saya pun mencari tumpangan truk dan mobil pribadi yang akan menuju mataram. Akhirnya saya dapet tebengan, bertemu keluarga Pak Frans dan Mansyur yang baru pulang dari flores, beliau ini Caleg daerah NTT untuk 2014 yang sedang melakukan survey di desa desa tertinggal. Mereka ber 4 menggunakan mobil pribadi dan membolehkan saya menjadi penumpang ke 5 nya. Lagi2 orang timur nih baiknya gak ketulungan, saya mau bayar uang bensin sebagai imbalan saya udah nebeng malah di tolak oleh Pak Frans, akhirnya saya bayar pake tenaga aja. Saya bantuin nyetir mobil mereka dari Sumbawa besar sampe Pototano (pelabuhan).
Sabtu siang pukul 14.00 saya tiba di kota Mataram, kemudian perjalanan dilanjutkan menuju Gili Trawangan untuk bertemu ketiga temen saya. Harga tiket penyebrangan Rp. 10.000,-Semalaman kita di Gili trawangan dengan harga penginapan Rp. 400.000,- menikmati sunset dan sunrise plus snorkling berenang sama ikan ikan hias. Keesokan harinya (minggu siang) kita kembali ke Mataram buat mencari oleh2. Tak lupa mampir ke desa sukarare untuk ngeliat hasil tenun tangan khas Lombok dan saya pun mencoba pakaian adat khas suku Sasak. Setelah makan malam di Lombok Ijo, kita langsung ke bandara untuk melakukan perjalanan pulang ka Jakarta. Berangkat dari Lombok jam 8 malam dan tiba di soekarno hatta jam 10 malam waktu setempat. Liburan kali ini pun selesai, 6 hari untuk 3 pulau, 3 destinasi, 3 keindahan alam Indonesia.

*mau aplot foto tapi gimana cara nya ya,..kok pake URL2 sgala sih kaga ngerti nubie


Silakan login atau mendaftar untuk mengirim komentar

ado
ado
ado Jr.
pd. 22 Okt. 2013, 9.31

Buat semuanya maaf baru buka akun BPI lagi ini, kalo ada apa2 tentang trip komodo silakan kontak di 085697522697, insyaallah fast respon dr pada di lapak ini.hehehe
buat info kalo perahu dari bajo ke komodo itu 20 ribu per orang kalo pake perahu masyarakat yg bolak balik pasar lab bajo - komodo. adanya cuma jam 8-11 siang. gak bisa pp jadi harus nginep di komodonya. kalo mau pp carter perahu pribadi kayak ane kemaren. brangkat pagi pulang sore karen ngejar pesawat.hehee

Regards,
Ado

Suka 0
lizanwar
lizanwar
lizanwar Newbie
pd. 19 Okt. 2013, 14.55

Hi Ado...
Kebetulan lg browsing info ttg labuan bajo n pulau komodo.. postingan kamu membantu sekali.

Kalau boleh tau, ada gak nomer kontak yg bisa dihubungi di labuan bajo kalau ingin sewa kapal ke komodo, rinca dll?

Suka 0
pandupap
pandupap
pandupap Newbie
pd. 10 Okt. 2013, 15.08

Emang Indonesia gak ada matinya, apalagi daerah Timur. Oktober ini mau kesana, boleh dong rekomendasi ojek perahu dari Labuan Bajo - Komodo.

Thx yyaaa

Suka 0
ado
ado
ado Jr.
pd. 13 Agu 2013, 14.59

tanjung Aan emang ajib ya gan, sama kuta lombok...bangga ane udah pernah liat keindahan Indonesia yang dua itu.hehehe
tambah lagi deretan pulau2 di flores...ajib ajib

Suka 0
ado
ado
ado Jr.
pd. 13 Agu 2013, 14.58

cara nambahin foto gimana ya?heheee
di bali ada kenalan rental mobil 350ribu shari full...kalo mau ntar sy kasih no hp nya driver nya.

Suka 0
saskiarajayani
saskiarajayani
saskiarajayani Newbie
pd. 10 Agu 2013, 18.38

december mau kesana.... kereeen kerreeenn

sayang g: ade gambarnya LOL

_______

Suka 0
u w ii e
u w ii e
u w ii e Jr.
pd. 9 Agu 2013, 12.39

Waaaaa keren sekaliii... mantab bikin ngilerrrr :malu:

Suka 0
yuliyono
yuliyono
yuliyono Newbie
pd. 27 Juli 2013, 7.06

pengalaman yang keren. aku pun takjub-takjub di Tanjung Aan. Meski cuman bisa 'nangkring' di semacam bukit di Tanjung Aan itu, serasa keren banget. sumpah!. :jempol:

Oiya, bro...yang pas di Bali, itu muter-muter dr GWK-Uluwati-Tanah Lot naik apaan? Sewa mobil? Ojek mobil?

Salam kenal
Ijul

Suka 0

© backpackerindonesia.com