Trending

Tanya & Jawab

Blog

Galeri

Teman jalan

Tour & Travel

Tujuan Wisata

Nge-Bolang ke Phuket Part1

nenie
nenie, pada 30 Juli 2013, 4.08
di Blog

Malem minggu di minggu kedua bulan maret, seperti biasa Carli, temen nenie pasti nginep di rumah, bagi dia nginep di rumah nenie itu suatu refreshing dari kerjaannya yang padat. Si Carli temen seperjuangan di fakultas kedokteran dulu memang masuk kerja lebih awal, nggak kaya nenie yang kebanyakan nge bolang jadi agak telat sedikit, Cuma sedikit loh... tapi cukup lama jg waktu kosong sembari nunggu penempatan kerja selanjutnya...

Berawal dari iseng-iseng mau bikin iri si carli, nenie mulai percakapan maut, “Car, bagusnya gw ke labuan bajo atau phuket nih car? Berhubung libur gw masih panjang nih...” heee... nenie mulai manas-manasin... eh ga nyangka malah ditantangin balik, “dari dulu ngomong mau ke phuket mana ga jadi-jadi.... kalo beneran beli dulu nih tiketnya... baru gw percaya lo beneran bakal berangkat kesana...”, waahhh... sebagai bolang sejati jadi ngerasa tertantang nih dibegituin... :keren: “Laah... beneran lah gw bakal ke phuket car, hayoo qta cari tiket...siapa tau ada promo”

Memang nasib lagi sial, ternyata tiket beneran ada promo :kecewa: Palembang-Kuala lumpur Cuma Rp. 129.000 gawatt... demi membela harga diri dan memang udah lama juga pengen mengikuti jejak om leonardo dicaprio menjejaki phi phi island, akhirnya tiketpun terbeli, malem itu juga, dengan waktu keberangkatan 3 minggu dari sekarang... Carli yang tadinya nantangin berubah mode jadi iri berattt karna nenie udah pegang tiket sekarang, kemungkinan pasti pergi udah 70%, dan secara dia ga bisa ngikut, berulang kali dia hanya bisa ngucap, “pokoknya taun depan kesana lagi nen, temenin gw!” haaaaa... gw menang :ngakak:

Waktu 3 minggu ternyata kerasa cepet banget... persiapan dilalukan secepatnya, bikin pasport, pesen hotel online, tuker uang, cari info tentang keadaan disana, minta ijin n restu ortu, persiapan hati untuk siap nge gembel 6 hari ke depan, dan sebagainya.... dan akhirnya Minggu sore, 7 april 2013 nenie udah di bandara SMB II untuk siap-siap caw ke KL, eh ga disangka ketemu temen kampus, Shah, orang malaysia yang kuliah di palembang dan kebetulan dia juga mau balik ke KL malem ini juga... nah syukurlah minimal bisa nanya-nanya mesti gimana aja selama di KL...transportasi ke pudu raya dll. Ternyata baiknya si Shah ini, dia cukup bilang, “udah tenang aja nanti bareng aja turun pesawatnya, nanti shah tunjukkin dimana beli tiket bus nya” beruntungnya ada temen orang luar yaa... hahayy..

Pukul 21.30 malem sampe di bandara LCCT KL, ini dia start nya perjalanan jauh ke phuket sana, bukan hanya jauh, tapi aq sendirian... weeww... smoga ga ada orang jahat yang menculik aq... *ngareep.. padahal emang ga ada yang minat buat nyulik... heee. Awalnya udah seneng nih karna waktunya bener-bener sesuai jadwal, masih ada 1 stgh jam untuk bisa sampai ke puduraya.... tapi ngga nyangka, ternyata tiket bus untuk ke puduraya sudah habis terjual....huaaaa... gimana aq mau ksana? Naik taksi kah? 30 RM alias 150rb sendirian... mahal bangettt... mau nginep dulu di KL tapi kan udah booking hotel di phuket untuk besok, kalau telat nanti hangus lagi uangnya...hiksss... dengan wajah kasian si Shah temen nenie tadi akhirnya ga tega, dia yang dijemput keluarganya di bandara akhirnya bersedia (dengan terpaksa kali ya) nganterin ke puduraya... alangkah baiknyaaa.... wajah nenie langsung sumringah... :aselole: papa Shah yang tau waktunya mepet langsung ngebut, untungnya jalan di KL ini bagus, mirip jalan tol di jakarta, versi lebih besar, lebih sepi dan ga bayar tol... ini dia salah satu kelebihan malay dibanding indo...

jam 23.00 kurang sepuluh menit kami sampai di puduraya, langsung pamit sama orang tua shah dengan ungkapan makasih yg tiada tara, terus langsung lari-larian bareng shah dan adiknya shah, mimi, nyari tempat jual tiketnya, sumpah deh, kaya di realiti show uang kaget aja kami lari-larian nyari tempat jual tiket, karna waktunya udah mepet banget... karna terminal puduraya ini udah versi baru jadi shah agak bingung dimana tempatnya, setelah dicari-cari akhirnya ketemu, tempat beli tiket ada di lantai 3, banyak bus menuju hatyai, dan ternyata bus paling malam ada yg jam 23.30 jadi harusnya kami ga perlu lari-larian kaya tadi... hee jadi maluu... :malu:

Skitar jam 6 pagi bis sudah sampai di perbatasan hatyai, kami semua penumpang bis harus turun buat cap masuk thailand di pasport... setelah cap pasport kami naik lagi ke bis dan melanjutkan perjalanan untuk ke hatyai kota. Jam 7 an bis berhenti di suatu tempat di jalan dengan banyak gang-gang dan pertokoan pinggir jalan... kenek bis nya bilang “this is the last stop in hatyai” so, sebelum di usir nen cepet2 turun dari bis, dengan gaya sok-sok ngerti padahal bingung ini mau kmanaaa... terminalnya manaaa... trus dari sini mau ke phuket gimanaaa... :pusing:
disini baru kerasa, gini nih kena batunya berani-beraninya jalan ke negeri orang sendirian.. hehe.. tapi tenang nen, anggep aja kaya lagi jalan keliling jawa, pura-pura cool aja, nenie liat-liat tempat sekitar, banyak pertokoan, tempat makan, dan travel agent nih kayanya, nenie pun menghampiri tempat tersebut, baru didepannya aja udah dikerubungin mas-mas banyak bgt, pada ngomong bahasa thailand dan nen Cuma bisa garuk2 kepala tanda nggak ngerti... tapi terus dengan sigap nen hanya menjawab dengan lambaian tangan alias menolak, dan memutuskan untuk masuk ke sebuah tempat travel agent, untungnya ini mba resepsionisnya orang melayu, jadi dia bisa bicara bahasa melayu dan nen bisa ngerti dikit-dikit.

Setelah bicara ini itu dan tawar menawar akhirnya dapet deh harga tiket travel ke phuket seharga 350 THB. Travel berangkat jam 9 pagi sedangkan sekarang masih jam 7.30, jadi masih ada waktu cari makan sebentar dan keliling di sekitar hatyai. Nen jalan kaki sekitar sana dan memutuskan membeli simcard thailand supaya bisa tetep eksis di blackberry...wkwkwk... orang-orang hatyai bener-bener parah bahasa inggrisnya... qta ngomong apa dia ga ngerti, akhirnya pake bahasa isyarat aja sambil nunjuk-nunjukkin hp sambil ngomong “simcard..simcard” persis kaya orang cacat mental... :capek: tapi untungnya orang yang jual simcard ngerti kalo nen mau beli no. hp sana sekaligus pulsanya dan sekaligus minta aktivin paket bb nya...hehe syukurlah bahasa isyarat ternyata bermanfaat.

Setelah beli simcard nen iseng mau nuker uang di money changer deket sana, nen ngeluarin uang 100 dollar bermaksud nuker ke baht, dengan pikiran siapa tau di hatyai dapet baht nya lebih banyak daripada di phuket, tapi ga disangka tu ibu-ibu penjaga money changer malah marah-marah dengan bahasa thailand dengan melambai-lambaikan tangannya tanda mengusir... ya amploopp salah gw apah si buuu... kan money changer, tempat nuker uang, trus gw emang mau nuker uang, dollar lagi, kan udah uang paling netral tuh, eeh kok dimarah-marahin nih buu... dengan tampang bingung akhirnya nen keluar dari money changer tersebut dan langsung balik ke tempat travel agent nya, ga jadi makan deh, kapoook... di hatyai bener-bener serba salah orang sini ga bisa bahasa inggris *_* langsung nen update status bb “morning in hatyai, i ask people here something n they don’t understand ~ serasa manusia planet” *alay mode on* hahaha :victory:

Jam menunjukkan pukul 08.30 dan nen sibuk bbm an di ruang tunggu travel agent sini sambil nunggu travel yang akan membawa nen ke phuket datang. Segerombolan ibu-ibu sibuk bercerita, dan emang dasar kuping nen peka, kok kayanya mereka pada pake bahasa indonesia, nah kayanya orang indonesia nih, langsung aja nen tanya ke salah satu ibu-ibu “bu, dari indonesia juga ya?” ibu itu langsung sumringah juga tau nen dari indonesia, singkat kata kami langsung ngobrol-ngobrol semua, ternyata ibu-ibu ini dari medan, mereka ada 7 orang dan udah sering jalan bareng ke luar negri juga..beeeh.. boleh deh ada juga ya backpacker ibu-ibu...hahaha... mereka semua masih nggak percaya kalo nen jalan sendiri dari indo kesini, dalam waktu singkat nen langsung jadi pahlawan wanita dimata mereka...hehehe... padahal biasa aja si bu, anggep aja jalan-jalan ke surabaya, jauhnya sama kok,hehe... seneng banget rasanya nemu sesama orang indo di hatyai yang sesat ini.. cerita bareng, nyanyi-nyanyi lagu medan, nen juga beli buah yang lewat pinggir jalan, terus makan buah bareng dengan para ibu-ibu ini...wiih seru yah rasanya kebersamaan ngerasa satu negara..heee

Jam 9 lewat banyak alias ngaret, akhirnya travel tujuan phuket dateng, nen langsung sigap naik ke travel dan bersemangat karna sebentar lagi dengan travel ini nen bakal sampe di phuket, tempat yang udah jadi impian nen bertahun-tahun lalu waktu masih kuliah..hehe... nen duduk di bangku baris kedua dari belakang, di depan nen ada 3 orang anak muda, sepanjang perjalanan mereka sibuk ngobrol-ngobrol dan dari bahasanya ini anak-anak kayanya dari indo juga nih, wah banyak juga ya nen ketemu orang indo di thailand... niat mau negur ada tapi nanti aja deh pas berhenti, takutnya salah kan jadi malu...hehe...

Setengah perjalanan travel berhenti di sebuah rumah makan untuk istirahat sejenak, kami semua penumpang travel pun ikut turun. Berhubung ngga terlalu laper, campur bingung juga bahasanya, campur nggak yakin makanannya halal atau ngga, akhirnya nen cuma duduk-duduk di bangka deket rumah makan tersebut. Tiga orang anak muda yang satu travel dengan nen tadi duduk ngga jauh dari tempat nen, tiba-tiba saja salah seorang cewek diantaranya mendekati nen dan mulai bertanya, “sorry miss, are u want to go to phuket too?” nen mencoba menahan senyum terus membalas menjawab, “kalian dari indonesia juga kan? Aku juga dari indonesia,” jawab nen sambil senyum nahan ketawa karna lucu aja tadi dia udah ngira nen orang thailand kali yah,hehe... serentak mereka kaget terus langsung ikut sumringah kaya ketemu temen seperjuangan, “waaah mba dari indonesia juga? Senangnya ada temen juga akhirnya” kata maris kegirangan, kami pun saling kenalan dan ngobrol-ngobrol tentang tujuan perjalanan kali ini, itulah awal mula nen kenal sama mereka, 3 sekawan dari medan, Maris, Eka dan Victor, para backpacker nubie yang mencoba menjelajah phuket juga... yang tanpa sengaja perjalanan nen yang tadinya sendirian sekarang jadi berempat, karna mereka bertiga memutuskan untuk ikut aja sama nen, baik tempat penginapan maupun tur di phuket nanti, seketika nen yang tadinya solo backpacker berubah status jadi tour guide :punyeng:

#bersambung . . .


Silakan login atau mendaftar untuk mengirim komentar

© backpackerindonesia.com