Trending

Tanya & Jawab

Blog

Galeri

Teman jalan

Tour & Travel

Tujuan Wisata

cerita dari 'Travelling Asyik dengan Kocek Irit'

dinoy
dinoy, pada 12 Okt. 2010, 16.06
di Blog

Hai, friends..
Kali ini aku mau bagi-bagi beberapa tips yang aku dapet waktu datang di acara talk show 'Travelling Asyik dengan kocek Irit' di Bookfair Istora Senayan tanggal 10 Oktober 2010 kemaren.. Mungkin ada temen2 fbi yang ikutan dateng juga di acara itu yah? huehehe.. Format acaranya sendiri lebih ke sharing dari lima orang penulis buku travelling on budget, yaitu Mbak Trinity (penulis buku The Naked Traveller 1&2, Duo Hippo Dinamis: Tersesat di Byzantium), Mbak Claudia Kaunang (buku: Rp 500 ribu Keliling Singapura, Rp 2 juta Keliling Macau, Hong Kong
& Shenzhen, dan Rp 2 Juta Keliling Thailand, Malaysia, Singapura), Ariyanto (Rp 2 juta keliling China Selatan dalam 16 hari), Mantos Sihmanto (Rp 2 Jutaaan Keliling Vietnam Dalam 15 Hari), dan Rini Raharjanti (Tiga Jutaan Keliling India dalam 8 Hari). Acaranya diadain jam 13.30, tapi aku datang agak telat jam 14.00 dan langsung sesi tanya jawab. Well, saya tidak mencatat apa saja tips-tips yang diberikan berdasarkan pertanyaan, tapi saya merekamnya dalam otak saya.. So, pardon me if i write it random.. :D

About Budget...

Ada yang nanya, sebenernya kalo para penulis itu bisa jalan2 dengan budget tertentu yang murah, apakah mereka memang membawa uang pas, atau uang nya banyak tapi yang dibelanjakan hanya sedikit (misalnya bawa uang 5 juta ke vietnam tapi yang terpakai hanya 3 juta)..
Mbak Claudia menjawab, percaya nggak percaya, dia selalu bawa uang 'pas-pas an'.. tips nya, dia selalu membuat itinerary apa aja yang akan dia lakukan di suatu tempat, berikut dengan anggaran biaya nya, dan biasanya dia hanya memberi space 10% untuk toleransi biaya tak terduga dari total budget. Dan memang sih, terkadang dia juga memanfaatkan beberapa kartu kredit yang dia miliki, tapi itu hanya sesekali saja, dan apa yang dia tulis di buku itu emang cerminan yang sebenarnya dia habiskan selama backpacking. So tips for travelling on budget is really ON BUDGET! hehe, i mean, jangan sampai kita merencanakan pergi ke suatu tempat (tanpa travel agent loh nama nya backpacker)tanpa rincian kegiatan dan biaya yang jelas, mo nginep dimana juga harus jelas tempat dan anggarannya...

About Visa..

Nah pertanyaan tentang Visa ini siapa lagi yang tepat menjawab nya selaen mbak trinity ! yah bukannya menyepelekan yang laen ya, tapi lewat buku yang aku baca the naked traveller 1, mbak trinity bener2 sudah melanglang buana ke negara-negara di Asia, Amerika, dan Eropa.. oke, jadi tips tentang visa dari dia, sebenernya jangan terlalu takut untuk mengurus visa. Memang untuk beberapa negara tertentu persyaratan visa itu ketat, seperti negara-negara di Eropa dan Amerika. Bahkan ada travel agent yang 'menakut-nakuti' kliennya dengan mengatakan kalau kita ga punya uang puluhan juta, dia ga akan mau urusi visa kita. yeah, itu juga yang pernah saya dengar, katanya untuk urus visa Schengen kudu punya bank garansi lima puluh juta lah, apa lah, wew.. kayaknya kok orang-orang konglomerat doang yang boleh kesana.. Tapi sebenernya intinya cuma satu, negara-negara maju itu ga mau sampe ada imigran gelap masuk.. Oke, jadi tips tentang visa tuh,

1. Financial record..
Ternyata ga seseram yang dibayangkan kok, yang penting kita bener2 kudu baca policy nya. Misalnya untuk urus visa Italia, kita harus bisa nunjukin kalo di rekening kita ada sejumlah uang yang cukup selama kita disana. Misal, persyaratan dari Imigrasi sana, kudu punya sekian euro dalam sehari, silakan dikalikan dengan berapa hari kita traveling disana.. untuk jumlah persisnya, tanya Oom google yah.. Terus yang jadi bukti keuangan tuh rekening tabungan tiga bulan terakhir kita kok, bukan seluruh halaman rekening koran. Jadi, pintar2 aja menyiasati, misalnya kita minjem duit dulu nanti setelah selesai print rekening koran 3 bulan terakhir, dibalikin, huehhee bukan ngajarin bohong ya, just trick aja.. justru kalo pas bulan-bulan terakhir tau2 ada pemasukan yang besar banget itu malah mencurigakan..

2. Bukti tiket pesawat PP
seperti yang udah disebutkan, sebenarnya tujuannya syarat2 visa tuh cuma buat ngeyakinin kalo kita tuh orang baek2 yang mau berkunjung ke negara mereka dan bukan bermaksud jadi imigran gelap (gak ada yang niat kaan? :p ).. So, waktu ngurus visa juga perlu disertakan bukti pemesanan tiket pesawat. tapi jangan khawatir, yang diperlukan tuh bukti booking aja kok bukan issued. Jadi misalnya kalo kita booking online, kita masukin data-data pribadi kita, dan sebelum masuk step payment, kita print aja tuh halamannya.. karena yang dikhawatirkan, kalo ternyata kita dah beli tiket tp visa blm pasti beres gimana tuh?jadi itu tips dari mbak Claudia, print aja bukti booking yang ada nama kita sebelum step payment.

3. Itinerary
Nah ini juga tips dari Claudia Kaunang, kata dia berguna juga kalo kita menyertakan jadwal rencana kita berkegiatan selama di suatu negara beserta budgetnya. Jadi ketika dicocokkan dengan rekening kita, mereka bisa yakin kalau kita ga akan nge gembel disana. Such as, kita tulis mo nginep di hostel mana dan disertakan rate hostel nya, kan bisa dicocokkin tuh..
FYI, untuk pemegang paspor Indonesia sendiri bisa masuk ke beberapa negara tanpa visa, misalnya negara2 Asean, hongkong, dan macau (monggo di googling negara mana lagi yang free visa). Atau ada juga nama nya visa on arrival, yaitu kita beli visa saat kita udah tiba di negara itu (hanya untuk negara tertentu, silakan dicari) :)

About BACKPACK itself..

Ada yang iseng bertanya, oke mungkin bukan iseng, tapi penasaran.. halah sama aja ! Jadi benernya, ransel macam apa yang mereka bawa dan berat nya??
jawaban untuk pertanyaan ini tentu nya beragam, misalnya mas mantos yang menjawab kalo berat ransel nya tuh bisa 14 liter, isi nya sih tergantung berapa lama dia pergi. tapi standar aja sih, misalnya 2 celana dan beberapa potong baju atasan, yang jelas pakaian dalam nya yang banyak ya, hehe..mbak Claudia berat ransel nya bisa 10 kiloan if im not mistaken, tapi yang paling funky ya mbak Trinity yang berat ransel nya ga pernah lebih dari 7 kilogram.

About SICK CONDITION..
Untuk beberapa negara yang suka jadi tempat tujuan wisata, memang menyediakan semacam posko-posko kesehatan untuk para pendatang, tapi para backpackers funky ini sepakat dan kompak menyebutkan kalo membawa obat-obatan dari Indonesia itu adalah bekal yang terbaik. Kan bisa aja kita nggak cocok sama obat-obat dari negara setempat. Nah obat2 yang wajib dibawa menurut mereka adalah obat sakit kepala, obat diare (jaga-jaga kalo nggak cocok sama makanan setempat), dan Obat masuk angin. Selebihnya, bawa aja obat sesuai kondisi kesehatan masing2 dan tentu aja jangan lupa survey tentang kondisi negara setempat dan musim saat kita datang berkunjung. Contoh, mas Ari sempat menyepelekan dan lupa membawa pelembap bibir ke China, walhasil bibir nya pecah-pecah ga tahan dengan hawa yang duingiiiin sangad! Tips dari Mbak Rini yang pernah ke India, ehm disana tuh lumayan kotor, jadi jangan lupa untuk selalu bawa hand sanitizer, tisu basah, dan sejenis nya biar kita tetep bisa jaga kebersihan.

About OLEH-OLEH.. (sigh!)
Nah ini nih yang Indonesia buanged ! Mbak Trinity di buku nya bilang kalo sebenernya tradisi oleh-oleh itu cuma Indonesia aja deh yang punya kayaknya ! Soalnya orang-orang dari negara laen kayaknya ga seribet itu beliin printilan buat temen2 di negaranya. Huehehhee, ga mau juga kan jadi bete karena mau nya backpacking an tapi kudu mikir duit lebih karena banyak yang mau dibeliin oleh2? Nah itu sih pintar2 kita saja menyiasati, kalo ada duit lebih ya monggo.. Kalo tips dari Mbak Rini, biasanya kan ada yang suka ga mau dibawain gantungan kunci,ya udah belikan saja magnet kulkas.. atau beli kartu pos dengan gambar negara/daerah setempat terus kirimin deh ke temen2 dari jasa pos di negara itu, akan berasa lebih personal deh oleh-oleh nya. Atau tips yang lebih 'jahat', tahan diri untuk 'pamer' kalau kita mo pergi ke negara/daerah tertentu, tapi begitu kita pulang tau2 foto-foto kita dah nangkring deh di facebook, hueheheheee.. kalo ditanya mana oleh-oleh nya? Nah tuuh foto nyaaa... Xixixi..

About Akomodasi
Para backpacker pasti nggak asing lagi dengan yang nama nya hostel, atau penginapan murah yang biasanya ditujukan untuk para turis backpacker. Sekarang sih kita sudah gampang cari hostel untuk negara2 tempat tujuan kita, dari internet sekaligus bisa booking on line. Hostel ini biasanya kamar nya terdiri dari beberapa ranjang susun yang isinya ber variatif tergantung harga nya (biasa disebut dorm). Ada dorm yang isi 4,6,8,10,12, bahkan 14 kasur tumpuk.. ada dorm yang mixed (male and female), ada dorm yang private isi nya cuma dua kamar, ada dorm khusus female, pokoknya macem-macem deh ! Kalo kita booking nya dari jauh-jauh hari dan bukan peak season, rasanya masih sangat mungkin dapet pilihan dorm yang terjangkau dan sesuai keinginan kita. Suka nya kalo nginep di hostel ini ya tentunya masalah kocek yang irit, ya.. dan buat kita yang suka nambah temen dan pede, kita bisa kenalan ama temen2 backpacker dari negara-negara laen yang akan sekamar dengan kita. Duka nya, ya tentu saja habit dan budaya yang berbeda. Misalnya nih, pas lagi enak-enak tidur, tau-tau ada yang berisik masuk dan nyalain lampu, atau yang paling kesel kalo ada yang ngorok nya kenceng, atau ehm, ada yang paling apes dapet pasangan bule yang cuek aja ciuman di dalem kamar.. (very sigh!). Sesuai dengan fungsi nya, hostel biasanya juga memiliki persyaratan khusus, misalnya hanya turis luar negeri yang boleh booking, atau yang unik (tapi serius!), orang dengan membawa koper bisa dilarang masuk ! Ini pengalaman pribadi dari teman nya Mas Ariyanto yang ditolak nginep di hostel karena dia bawa koper, jadi dikira orang kaya. Oke, kalian ga harus saklek bawa ransel kok, bawa travel bag yang dijinjing itu juga boleh, tapi jangan koper yaa, tau kan koper, yang bawa nya digeret-geret itu lhooohh !!! huehehee.. Hostel juga ber variatif dan kompetitif, mulai dari harga sampe fasilitas. Mereka biasanya menyediakan free breakfast, free internet/wi-fi, bahkan sampe free kitchen or laundry !! Mantabnyooo...


Silakan login atau mendaftar untuk mengirim komentar

dinoy
dinoy
dinoy Jr.
pd. 17 Okt. 2010, 19.08

herry: yup betul, aku jg backpacker pertama nanti rame2 kok, pengalaman pertama jgn terlalu ekstrem lah .. ;)

Suka 0
Herry Christyanto
Herry Christyanto
Herry Christyanto Newbie
pd. 17 Okt. 2010, 16.51

Seru juga ya.. Tapi buat pemula lebih aman kalau rame-rame jalannya yaa. Minimal ada temen yang sudah pengalaman untuk mengguide.

Suka 0
dinoy
dinoy
dinoy Jr.
pd. 13 Okt. 2010, 12.58

yess, i envy you guys for the tidung trip, hhehee.. but this early november i will start my backpacking to Singapore with my other 6 backpackers friend... yippeeyy, cant wait ! :D

Suka 0
latikov
latikov
latikov Jr.
pd. 13 Okt. 2010, 12.30

wah2... sangat berguna buat backpacker amatiran n pemula... sayang kita gak bs kesana karena lg journey ke P Tidung, bukan begitu om Priyo....

Suka 0
priyo
priyo
priyo Sr.
pd. 13 Okt. 2010, 8.56

TOP BGT

Suka 0
birulangit
birulangit
birulangit Sr.
pd. 13 Okt. 2010, 6.36

Nice info

Suka 0

© backpackerindonesia.com