Trending

Tanya & Jawab

Blog

Galeri

Teman jalan

Tour & Travel

Tujuan Wisata

End Year in Sawarna

splyn
splyn, pada 23 Jan. 2016, 8.41
di Tanya & Jawab

Hello, Hi, Sampurasun, Apa Kabar, gue mau berbagi sedikit pengalaman melakukan perjalanan seorang diri ke Sawarna. Yass perjalanan kali ini gue pergi seorang diri, bukan karena gak punya temen tapi lebih karena gue pengen, iya pengen. Tolong disimak baik-baik ya, kali aja setelah baca tulisan ini kalian dapat pencerahan hidup :D.

Okay kita mulai, perjalanan ini gue mulai dari kota tercinta Bandung. Dari sore gue udah mulai packing, karena barang bawaan lumayan banyak juga soalnya gue berencana kemping di sana biar ga bayar penginapan, hahaha. Tanggal 30 jam 08 malem gue berangkat dari rumah ke terminal Leuwi Panjang minta dianterin sodara, setelah nyari-nyari bis ketemu juga MGI jurusan Sukabumi. Jam setengah 09 kurang dikit bis mulai jalan ke Sukabumi. Sawarna I’m coming. Perjalanan Bandung-Sukabumi sekitar 3 jam, berarti gue di terminal Sukabumi jam setengah 12 tengah malem, sepi guys mana ga ada temen. Ya udah gue nyari mushola buat istirahat karena bis jurusan Pelabuhan Ratu adanya besok subuh, banyak juga yang istirahat disini.

Subuh-subuh perasaan kaki gue ada yang nepuk-nepuk ternyata pas gue liat dia barbot mushola ini, gue liat orang-orang yang tidur semalem udah kagak ada, kampret ga ada yang bangunin, sumpah malu banget. Tanggal 31 jam setengah 05 langsung gue keluar sekalian nyari bis jurusan Pelabuhan Ratu ada juga MGI, masukin tas ke bagasi nyari tempat duduk makan deh bekel dari emak ngahaha. Perjalanan Sukabumi-Pelabuhan Ratu sekitar 2 jam lebih, berarti jam 07 lebih gue udah di terminal Pelabuan Ratu. Kendaraan yang menuju Sawarna cuma ada elf satu kali sehari dan itu berangkat jam setengah 01 siang, buseeeeet masih lama. Sambil nunggu elf gue cuma bisa bengong karena handphone gue ilang lima hari sebelum keberangkatan T,T. Ga lama muncullah seorang ibu muda bersama anaknya duduk samping gue, setelah gue tanya ternyata dia juga mau ke Sawarna, yay ada temen juga.

Ternyata ibu muda itu dari Jakarta, dia pergi jam 02 subuh sewa Go-Jek ke Bogor, hahaha. Jam 09 sebenernya elf sudah datang tapi harus nunggu penumpang penuh dulu baru berangkat. Akhirnya setelah sekian lama nunggu kita berangkat juga, yaaaaay. (tips: Sebisa mungkin dateng sebelum jam 12 karena elf Cuma berangkat satu kali sehari. Jangan langsung percaya kalo ada yang bilang elf ke Sawarna udah ga ada kalo sebelum setengah 01. Jangan naik ojek langsung dari Pelabuhan Ratu, karena harganya bisa buat beli paket internet 2 bulan :D. Kalo emang udah ketinggalan elf yang langsung ke Sawarna, naik elf jurusan Bayah kemudian turun di pertigaan Bayah lalu naik ojek ke Sawarna.) (selanjutnya ibu muda gue ganti namanya jadi Mahmud = Mamah Muda, biar lebih gampang. Maaf ya Teteh :))

Perjalanan dari Pelabuhan Ratu ke Sawarna pemandangannya keren banget, viewnya langsung laut. Si babeh supir bawa mobilnya gila, mantan pembalap kali dia ya, mana gue duduk di depan sama si Mahmud dan anaknya, Sani. Gue yang tadinya leper jadi kenyang, ternyata ada juga yang duduk di atas mobil wah itu mah nyari penyakit namanya haha. Di perjalanan si babeh banyak bercerita tentang sawarna, dia juga punya warung di pinggir pantai Ciantir lalu dia nawarin kita buat mampir di warungnya, ya udah gue sama si Mahmud iyain aja. Sekitar 2 jam barulah kita sampai Sawarna, si babeh nyuruh keneknya buat anterin kita ke warungnya. Akhirnya sampai juga di pantai. Untuk ongkosnya dari Pelabuhan Ratu ke Sawarna itu Rp. 30.000, gue tanya si Mahmud buat ongkos ojeknya dia bilang kasih goceng aja, jadi gue kasih Rp. 35.000, tapi ga apa-apa orang kita ga perlu bayar tiket masuk Sawarna hahaha.

Setelah istirahat sejenak di warung si babeh kita pergi nyusur pantai menuju Tanjung Layar tidak lupa titip barang bawaan ke istri si babeh. Sani anaknya si Mahmud langsung nyebur aja ke laut, perjalanan ke Tanjung Layar sekitar setengah jam. Di Tanjung Layar udah penuh banget orang, kita ke tenggah mendekat ke batu yang menjulang tinggi mumpung airnya lagi surut. Pas nyebrang genangan air dengan kedalaman selutut kita gandengan, maksudnya gue gandeng Sani si Mahmud juga gandeng dia, kita udah kaya keluarga aja hahaha. Jadi pengen cepet-cepet nikah lalu punya anak terus piknik deh sekeluarga *oke udah jangan ngayal. Di sana kita ga lama-lama soalnya udah mulai hujan juga. Sekitar jam 05 gue sama si Mahmud gelar tenda di pinggir pantai sementara si Sani masih main-main air. Setelah itu kita berburu sunset, cakep dikit cekrek cakep banyak cekrek cekrek loh kok kayak iklan.

Itu adalah sunset terakhir di 2015 seneng banget bisa menyaksikan matahari tenggelam, bagi gue itu adalah salah satu alasan kenapa gue seneng pergi ke pantai. Jam setengah 07 malem angin sama petir kenceng banget, asli itu angin gede banget. Si babeh nyuruh pindahin tenda ke samping bale karena kata dia anginnya terlalu kenceng, yaudah gue minta tolong si babeh bantuin pindahin tenda kerena si Mahmud lagi mandi sama si Sani. Akhirnya tenda berdiri kokoh samping warung si babeh. Di warung si babeh ada sekumpulan anak muda yang mau balik, ternyata mereka mau pada balik ke Depok, sempet dilarang sama si babeh tapi akhirnya mereka tetep pulang ke Depok sekitar jam 09 kurang. Si Sani udah tidur di bale si babeh, mungkin kecapean abis main-main di pantai, lalu di pindahin oleh si Mahmud kedalam tenda di pinggir bale si babeh.

Karena bosen gue sama si Mahmud jalan-jalan di pinggir pantai, kita nyusurin pantai ke arah Gua Langir tapi karena lama-lama makin sepi ya udah balik lagi. Di situ baru gue nanya nama dia, sampe lupa ketemu dari pagi belum sempet kenalan, bodohnya gue haha. Nama asli dia Triana dari Cililitan, Jakarta. Asik ngobrol ngarlor ngidul akhirnya kita lupa dimana letak tenda, oh no kita jalan sampai mau ke arah Tanjung Layar, sumpah di situ kita linglung banget mana pantai makin rame, kita nyari-nyari tuh warung si babeh tetep aja bingung dimana hahaha. Si Mahmud coba tanya ke bapak-bapak dimana warungnya babeh Icep yang supir elf, untungnya si bapak tau jadi dianterin oleh si bapak ke warungnya si babeh. Si bapak cerita mitos kalo dua orang jalan-jalan di pantai emang suka linglung sendiri, ah entahlah gue kurang begitu peduli sama hal kaya gituan :). Akhirnya sampe juga di warung si babeh, makasih bapak penyelamat hahaha. Sambil nungguin pergantian tahun gue masuk deh ke tenda sekedar tiduran, padahal mah gue ngantuk banget tapi sayang kalo gue tidur melewatkan pesta kembang api. Jam setengah 12 gue sama si Mahmud keluar tenda gak lupa juga bangunin si Sani, tapi dia kayaknya masih ngantuk banget, abis di bangunin malah tiduran lagi di bale si babeh. Pergantian tahun di sini gak kalah rame dari di Bandung kayaknya, malahan di sini kita ga perlu macet-macetan haha. Kembang api meledak di sana sini, it’s awesome :D. Selamat Tahun Baru 2016, harapan gue saat itu cuma pengen cepet-cepet lulus dan wisuda, yah semoga saja. Jam setengah 01 kita masuk tenda dan tiduuuuuuuuuuur.

Tanggal 01 jam setengah 06 gue bangun karena si Mahmud ngebangunin dari jam 05 katanya hahaha, sorry ya Mahmud gue mah susah bangun. Gue cuma cuci muka pake tisu basah sama minum air putih doang langsung cabut deh ke Legon Pari. Perjalanan ke sana sekitar 2 jam dengan nyusur pantai, tapi ga bakalan kerasa kok, apa lagi masih pagi udara juga masih seger. Ternyata jauh juga ya, dari Tanjung Layar kita terus jalan nyusurin karang-karang, Karang Bereum kalo ga salah namanya hingga akhirnya sampe di Legon Pari, sumpah gue ga boong di sana keren banget, ga terlalu rame di banding Ciantir dan Tanjung Layar. Air di sini jernih banget pasirnya lembut seperti kasih sayang mantan *loh. Disana ngaso bentar sambil ngopi-ngopi sebelum lanjut ke Karang Taraje. Sampai di Karang Taraje langsung aja foto-foto, sebenernya kita nungguin ombak menghantam karang hingga jadi seperti air terjun tapi gak dapet moment yang pas. Kita bertiga jalan terus ke tengah pengen foto di atas karang tapi ada dua orang bapak, yang satu wisatawan yang satu guidenya nyaranin untuk jangan kesana katanya si bapak wisatawan “ngeliat” sesuatu yang aneh, katanya. Tapi karena si Mahmud ngotot pengeng ngambil foto di sana ya udah sambil ditemenin si bapak guide dia dapet beberapa foto hahaha, good job Mahmud.

Ternyata si Mahmud hobi banget foto-foto sampe si Sani nangis nungguin si Mahmud hahaha. Di Karang Taraje kita Cuma bentaran doang, balik lagi ke Legon Pari. Kita istirahat di warung sambil makan mie rebus, dari pagi belum makan. Gak terasa waktu udah jam 12 aja, langsung deh nyebur ke air asin, asli seger karena cuaca saat itu lagi panas pake banget. Si Mahmud yang katanya gak ada baju ganti lagi juga malah ngikut nyerbur juga, si Sani mah jangan ditanya, dia mah kayak gak ada capenya main air. Sumpah, airnya jernih banget mana ombaknya kalem kayak gue lagi. Baru kali ini gue renang di pantai seneng banget. Legon Pari emang keren banget pokonya. Disana juga gue liat ada geng kebo main air di pantai, mungkin mereka juga kagak mau kalah sama manusia, kebo pantai kayaknya, hahaha.

Puas main-main air gue langsung balik ke pantai Ciantir tempat tenda kita, asli males banget, pertama musti ninggalin Legon Pari kedua karena ke Ciantir jauh banget, hohoho. Pas balik kita gak lewat ke Karang Bereum karena panas terus air udah mulai naik, kita naik lewat bukit selain lebih adem juga bisa liat laut dari atas :D. Kita turun pas sebelum Tanjung Layar, lumayan jauh juga sih dari Tanjung Layar, haha. Sampai di Tanjung Layar itu rame banget, udah kayak pasar deh di sana, kita langsung balik aja ke Ciantir. Sampe di sana gue sama si Mahmud langsung ke warung si babeh sementara si Sani seperti biasa masih main-main air, buset makannya apaan ya ini anak, dari pagi sampe sore kuat banget main air, keren keren. Malam terakhir di Sawarna sepi banget beda sama kemaren, karena udah mulai turun hujan si babeh nyuruh beresin aja tendanya dan tidur di balenya, buat gue selama itu gratis ya ayok hahaha *biasa otak gratisan. Gue sama si Mahmud beresin tenda sekalian packing buat besok balik biar ga ribet besoknya.
Gak terasa malam ini malam terakhir gue di sini, sebenernya gue pengen di sini sehari atau dua hari lagi tapi apa daya isi dompet mulai kering, ya kali gue gak makan atau bisa makan tapi gak bisa balik ke Bandung oh noooo. Malam itu kita ngobrol-ngobrol sama si babeh dan isterinya, seru juga mereka ceritain tentang Sawarna dan tetek bengeknya, apalagi waktu si babeh ngomong panjang lebar pake bahasa Sunda dan si Mahmud cuma jawab “Apa”, iya lah si babeh langsung kesel sendiri, udah cerita panjang-panjang eh yang diceritain kagak ngerti hahaha, it’s really funny guys. Banyak banget pengalaman yang di ceritain si babeh dan isterinya, dari pengunjung yang di tipu tukang ojek, pengunjung yang kehilangan duit, sampe Gua Langir yang konon dulunya tempat pembuangan “mayat”. Bagi gue itulah “piknik” yang sebenernya, bisa berbaur dengan warga sekitar selain menambah pertemanan kita juga dapat sumber informasi yang akurat dan terpercaya . Puas ngobrol kita pun lekas tidur karena musti bangun pagi.

Tanggal 02 jam setengah 05 gue terbangun karena dingin, beda banget sama kemaren dalam tenda mah gerah. Karena gak bisa tidur lagi ya udah gue cuci muka, sikat gigi, dan pesen kopi sama si ibu, sementara si Mahmud lagi foto-foto di pantai sama si Sani. Ngopi pagi hari sambil liatin laut wah perfect banget dah. Gak lama si babeh bangun, ke air dan ngopi juga haha. Gak pake lama si babeh manasin motor dan pergi mau nyupir elf lagi, gak lupa si Sani ikut si babeh naik motor juga. Jam 06 lebih dikit gue sama si Mahmud pamitan sama si ibu mau pulang, kita jalan ke jalan raya lumayan jauh juga, untung masih pagi jadi masih seger. Pas sampe jalan raya ga lama elf si babeh dateng, dan si Sani udah duduk di depan aja haha. Good bye Sawarna, perjalanan ke Pelabuhan Ratu seperti biasa si babeh ngebut, beberan pembalap kayanya dia hahaha. Pemadangan menuju Pelabuhan Ratu keren banget, apalagi pas liat laut dari atas wah asli keren banget. Gak kerasa kita udah sampai aja di terminal Pelabuhan Ratu, kita langsung pamitan sama si babeh. Gue nyari bis ke Sukabumi sementara si Mahmud nyari yang ke Bogor, di situ gue juga pamitan dan ngucapin terima kasih sama si Mahmud dan juga anaknya. Gue langsung naik bis karena bisnya udah mau jalan.

Di bis niat gue mau tidur karena selama piknik gue agak kurang tidur tapi mata gak mau merem-merem. Perjalanan ke Sukabumi gue cuma bisa bengong, liat-liat ke luar sambil nempelin jidat di kaca jendela haha. Sekitar jam setengah 12 gue sampai di terminal Sukabumi, cacing di perut gue mulai pada demo minta di kasih makan, karena bis mau ke Bandung mau berangkat gue ga makan dulu disini, gue baru inget di tas ada beng-beng dua biji. Masukin tas ke bagasi, ambil beng-beng, ambil air minum, cari tempat duduk deh. Astaga pas gue mau makan tuh beng-beng bentuknya udah kasian banget, udah ancur bentuknya cokelatnya meleleh, apadaya gue makan juga karena kalo lapar mah apa juga enak hahaha. Di bis ke Bandung gue Cuma bisa tidur karena ngantuk banget, bangun-bangun udah di Padalarang aja. Cuci muka pake tisu basah sambil nunggu turun dari bis. Sekitar jam 03 kurang dikit akhirnya sampai juga di rumah dengan wajah gosong tapi selamat walafiat, Alhamdulillah.

Ternyata liburan sendirian juga seru loh, apalagi liburan tanpa gadget beuh itu lebih keren lagi, karena kita gak focus ke layar 4 inch tapi lebih menikmati apa yang ada disekitar kita. Di perjalanan kali ini gue dapet banyak banget pelajaran dan pengalaman yang mungkin gak gue dapet kalo gue liburan reme-reme :D. Tulisan ini gue dedikasikan buat teteh Triana (Mahmud) juga anaknya, Sani dan babeh Icep serta Isterinya, terima kasih banyak buat semuanya.

TAMAT

Cost:
*
Bandung-Sukabumi @30.000 PP Rp. 60.000
Sukabumi-Pelabuhan Ratu @30.000 PP Rp. 60.000
Pelabuhan Ratu - Sawarna @30.000 PP Rp. 60.000 (ojek goceng)
Total Rp. 180.000

**
Nasi Goreng Rp. 10.000
Nasi Karedok Rp. 10.000
Indomie Telor RP. 8.000
Kelapa Muda Rp. 8.000
Es Teh Rp. 4.000
Kopi Rp. 4.000
Wc Rp. 3.000/mandi
Total Rp. Sesuai kebutuhan


Silakan login atau mendaftar untuk mengirim komentar

Quesera
Quesera
Quesera Newbie
pd. 30 April 2016, 11.59

Trims ceritanya. Sebenernya lebih terinpirasi ma mahmud, berani banget solo trip ke sawarna, bawa anak pula

Suka 0

© backpackerindonesia.com